Mengapa Kecoak Bertahan

Gambar Dorling Kindersley / Dorling Kindersley / Getty

Dengan bukti fosil yang membuktikan bahwa kecoak telah ada selama lebih dari 300 juta tahun, mereka adalah salah satu kelompok serangga tertua di bumi. Mereka juga salah satu yang paling umum — mungkin karena mereka sudah ada sejak lama. Ada sekitar 4.600 spesies kecoak di seluruh dunia, dan mereka hidup di setiap benua, kecuali Antartika.

Karena umur panjang ini, mereka dianggap sebagai salah satu kelompok hewan paling keras. Ketahanan ini dapat menjadikan kendali mereka "tugas paling sulit bagi pemilik rumah karena waktu dan pengetahuan khusus yang sering dilibatkan, " menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Fakta Menarik

Kecoak adalah makhluk yang cepat — mereka dapat berlari hingga tiga mil per jam, menjadikan mereka salah satu serangga tercepat di planet ini.

Mengapa Kecoak Bertahan

Keberhasilan kecoak telah dikaitkan dengan berbagai karakteristik bawaan termasuk:

  • Kemampuan beradaptasi: Ini adalah serangga yang sangat adaptif, telah menyesuaikan diri dengan perubahan bumi dan penghuninya selama ratusan juta tahun ini. Baru-baru ini, tidak hanya menyesuaikan hidup dengan manusia, tetapi menggunakan rumah, bisnis, dan makanan kita sebagai milik mereka.
  • Diet: Kecoak akan memakan apa saja. Mereka lebih suka sumber makanan seperti tepung, permen, lemak, dan produk daging, tetapi mereka juga akan memakan keju, bir, kulit, lem, rambut, tepung dalam ikatan buku, serpihan kulit kering atau bahan organik yang membusuk (tanaman atau hewan) - bahkan wallpaper dan perangko, terutama karena lem pada mereka.
  • Ukuran: Karena kecoak kecil - terutama kecoak Jerman - mereka dapat bersembunyi dan membuat rumah mereka dalam celah terkecil, atau memeras melalui ini untuk membangun populasi yang luas di balik dinding. Mereka dapat ditemukan di bawah lemari es, kompor, pantat palsu di lemari dapur, di bagian belakang lemari dan celah antara papan dan lantai atau lemari dan dinding. Mereka juga dapat ditemukan di belakang gambar atau di dalam peralatan elektronik.
  • Nokturnal: Kecoak menghabiskan siang hari di tempat-tempat yang gelap dan terpencil ini kemudian menjelajah di malam hari untuk mencari makanan dan air. Dengan demikian, populasi dapat bertambah banyak sebelum mereka terlihat.
  • Reproduksi: Kecoak menghasilkan telur mereka dalam kapsul yang kemudian mereka bawa atau teliti. Setiap kapsul dapat mengandung hingga 40 telur dan menghasilkan 400 keturunan dalam satu tahun, tergantung pada spesies. Telur yang menetas kemudian memiliki waktu yang relatif singkat untuk menjadi dewasa dan kemampuannya sendiri untuk bereproduksi dan membawa populasi.
  • Variasi: Sementara sebagian besar kecoak lebih menyukai lokasi yang dekat dengan kelembaban, beberapa spesies, seperti kecoa berpita coklat dapat hidup berhari-hari tanpa air. Oleh karena itu sering ditemukan di daerah kering di mana orang lain jarang menjelajah.

Semua itu mengatakan, karena kecoak tidak dapat eksis sepenuhnya tanpa air dan sebagian besar membutuhkan konsumsi harian, menurut lembar fakta University of Rhode Island, ketersediaan air adalah faktor terpenting dalam menentukan kelangsungan hidup kecoa.

Masalah Kecoak

Meskipun mungkin menyenangkan jika manusia dapat hidup berdampingan dengan serangga yang produktif ini, ada banyak alasan mengapa mereka berbahaya bagi kesehatan dan kesejahteraan kita.

  • Kerusakan : Sekresi yang dihasilkan oleh kecoak dapat menodai permukaan dan mempengaruhi rasa makanan. Jika ada banyak kecoak, sekresi bahkan dapat memiliki bau yang terdeteksi.
  • Penyakit : Kecoak diketahui membawa penyakit patogen seperti Staphylococcus, Escherichia coli (E. Coli), Salmonella, dan Streptococcus.
  • Kontaminasi makanan : Ketika kecoak berjalan di atas makanan, peralatan, piring, penghitung, atau permukaan kontak makanan, mereka dapat mentransfer bakteri ini ke makanan dan selanjutnya ke mereka yang makan makanan, menyebabkan penyakit seperti keracunan makanan, disentri, dan diare.
  • Alergi : Sebagian besar populasi menunjukkan reaksi alergi terhadap tinja dan kulit kecoak. Reaksi dapat berkisar dari ruam kulit, mata berair, bersin, dan hidung tersumbat hingga asma atau lebih buruk.

Kecoak biasa

Spesies kecoa yang paling umum di AS adalah:

  • Kecoak Jerman
  • Kecoa Amerika
  • Kecoak oriental
  • Kecoa berpita coklat

Kontrol Kecoa

Sementara serangga yang tangguh dan mencemari ini dapat menjadi mimpi buruk bagi pemilik rumah atau bisnis, ada banyak opsi kontrol yang ada untuk kecoak, mulai dari sanitasi jika populasinya kecil hingga kecoak jebakan, hingga layanan teknisi pengontrol hama profesional jika infestasi meluas. .