Apa itu Chiminea dan Bagaimana Cara Menggunakannya?

Chimineas adalah perapian terakota luar ruangan menawan yang didekorasi dengan tangan yang Anda lihat untuk dijual di toko-toko teras, pasar, dan lokasi wisata di Meksiko dan negara-negara Barat seperti California dan Arizona. Sementara beberapa orang menggunakan chimeneas sebagai seni taman di teras untuk tampilan pedesaan atau barat daya yang otentik, chimineas dapat menjadi fitur api fungsional di kamar outdoor. Mereka sudah ada selama ratusan tahun dan bukan hanya aksen dekoratif.

Sejarah Chiminea

Secara tradisional, cerobong terbuat dari tanah liat dan dirancang dalam bentuk vas lebar-bawah, dengan cerobong vertikal sempit yang digunakan untuk mengarahkan asap dan mulut lebar pada sisinya untuk lubang api. Desain chimenea memungkinkannya digunakan dalam hujan tanpa air memadamkan apinya.

Pada dasarnya, chimenea adalah konsep yang sama dengan tungku perut kuno, yang merupakan tungku pembakaran kayu besi. Di negara-negara Eropa Timur, sejenis kompor, yang disebut kotao, diberi makan dengan kayu dan digunakan untuk memasak banyak hidangan populer. Panci masak bundar ditempatkan di kotao.

Tidak seperti lubang api yang lebih luas dan lebih terbuka, chiminea terkandung. Kayu aromatik seperti kayu cedar, hickory, mesquite, atau pinon adalah pilihan yang populer, yang akan mengeluarkan asap ke atas dan ke luar. Setelah terbakar, chimeneas dapat mencapai luka bakar penuh dalam 15 menit, mengeluarkan banyak panas. Api dapat dikontrol seperti lubang api atau perapian luar yang membakar kayu.

Fakta Menarik

Asal usul chiminea kembali ke abad ke-16 atau ke-17 ketika koki di desa-desa kecil Meksiko menggunakannya sebagai kapal memasak yang ditinggikan, dan keluarga berkumpul di dekat mereka untuk menghangatkan diri.

Yang Harus Diperhatikan Sebelum Membeli

Jangan terbawa oleh bunga-bunga yang dicat dan motif Spanyol yang menghiasi chimenea yang telah Anda lihat online. Sebelum berinvestasi dalam chimenea, lakukan riset dan ketahui di mana itu akan berada di properti Anda. Juga pertimbangkan hal berikut:

  • Bentuk dan desain keseluruhan. Apakah bengkok atau cacat ">

    Tempat Menaruh Chiminea

    Untuk alasan keamanan, sebaiknya letakkan chiminea di lokasi di mana nyala api terlihat dari dalam rumah Anda. Dengan pemikiran ini, ruang yang jelas akan mencakup teras, dek, halaman, dll. Chiminea bekerja lebih efektif jika punggungnya berhadapan dengan angin atau angin — yang tentu saja tidak selalu dapat diprediksi. Agar cerobong seperti corongnya berfungsi dengan baik, chiminea harus dipasang lurus dan vertikal. Posisi ini memastikan jelaga terjadi di dalam ruang api.

    Pertimbangkan permukaan tempat chimenea Anda akan diletakkan. Patio beton, bata, atau batu adalah pilihan paving api-aman. Jika ruang luar Anda adalah dek atau teras kayu, letakkan pavers, batu nisan atau batu bata di area kecil — sekitar 3 x 4 kaki — untuk dijadikan platform atau perapian di teras. Tempatkan chimenea di perapian, dan pastikan tidak ada atap, atap teras atau beberapa jenis penutup kepala yang bisa terbakar.

    Idealnya, kayu harus terbakar menjadi abu di chiminea Anda. Jika perlu, nyala api dapat disiram dengan ember air atau bara api rendah dapat disiram dengan menggunakan sekop (bukan sekop kebun) dan memutar campuran pasir / kerikil di bagian bawah lubang.

    Gambar John Keeble / Getty

    Merawat Chiminea Anda

    Chimeneas berat dan cenderung retak karena sebagian besar terbuat dari tanah liat, sering dengan glasir api rendah atau hanya dicat. Sebelum menggunakan chimenea baru Anda, oleskan pelapis atau pelapis akrilik, dan aplikasikan kembali setiap 6 hingga 8 minggu selama musim penggunaan. Lapisan akrilik akan melindungi perapian luar ruangan Anda dari air dan kelembaban, yang akan melembutkan tanah liat. Karena alasan itu, sebaiknya beli penutup chimenea agar tidak retak dan akhirnya berantakan. Dalam cuaca hujan (atau lebih buruk), pintar untuk menyimpan chimenea di gudang, ruang bawah tanah, atau garasi, bersama dengan furnitur teras lainnya.

    Letakkan pasir, batu lava, gelas api, atau kerikil kacang di bagian bawah cerobong api chimenea untuk membantu membersihkan abu. Campuran pasir-abu dapat dimasukkan ke dalam ember, disiram, dikeringkan, dan dikembalikan ke lubang. Anda juga dapat menyapu abu dan membalik pasir atau kerikil untuk chimenea bersih.

    Prihatin Dengan Kayu Bakar ">

    Dalam upaya untuk berdampak positif terhadap kualitas udara, Hearth, Patio, dan Barbecue Association (HPBA) bermitra dengan Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat (EPA) untuk menciptakan program sukarela penggantian tungku kayu di seluruh negeri. Cari tahu apakah ada program penggantian dan insentif di dekat Anda.

    Menggunakan akal sehat dan perilaku aman dapat membuat chimenea menjadi tambahan yang hangat dan nyaman untuk ruangan luar Anda.

    Pengucapan dan Ejaan

    Chiminea atau chimenea, diucapkan che-meh-NEH-yah. Bahasa Spanyol untuk cerobong. Ejaan digunakan secara bergantian.