Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Menemukan Bayi Burung

Musim semi dan musim panas adalah musim bersarang bagi sebagian besar burung, dan burung pemangsa yang peduli secara teratur menemukan bayi burung dari sarangnya dan tampaknya sendirian. Ketika Anda menemukan bayi burung, memahami apa yang harus dilakukan dapat membantu Anda memberikan perawatan yang tepat dan peluang terbaik untuk bertahan hidup.

Apakah Burung Ini Seorang Bayi ">

Jika Anda menemukan seekor burung muda sendirian di tanah atau jauh dari sarangnya, Anda harus terlebih dahulu menentukan apakah ia memang bayi yang membutuhkan bantuan. Banyak burung Songbird meninggalkan sarang 2-5 hari sebelum mereka bisa terbang, dan burung induk masih merawat mereka dan mengawasi keselamatan mereka. Anak burung akan memiliki bulu yang hampir sepenuhnya terbentuk meskipun sayap dan ekornya mungkin pendek, dan ia akan mampu terbang atau mengepakkan jarak pendek. Dengan sifat-sifat ini, fledglings biasanya tidak memerlukan lebih dari intervensi minor dari birders yang bersangkutan.

Sebaliknya, tukik jauh lebih muda dan membutuhkan bantuan. Tukik mungkin terlihat botak atau hanya memiliki bulu-bulu, mereka jauh lebih kecil dan tidak memiliki energi yang hampir sama dengan pemula. Mereka tidak bisa terbang, dan bahkan mungkin tidak membuka mata mereka.

Saat Anda pertama kali melihat bayi burung, amati dengan cermat. Perhatikan tingkat energi dan perilakunya untuk menentukan apakah perlu bantuan - burung yang aktif dan energik harus baik-baik saja, sementara burung yang lebih lemah dan kurang aktif mungkin memerlukan bantuan. Burung-burung dari segala usia yang memiliki tanda-tanda cedera yang jelas seperti luka atau sayap bengkok akan membutuhkan bantuan.

Ilustrasi: © The Spruce, 2018

Ketika Anda Menemukan Bayi Burung

Jika Anda menemukan bayi yang membutuhkan bantuan, ada beberapa langkah yang akan memastikan ia mendapatkan perawatan terbaik.

  • Amati burung itu . Sebelum menyentuh burung atau menekankannya dengan cara apa pun, perhatikan apakah ia dapat merawat dirinya sendiri atau apakah induknya merawatnya. Sering kali ketika manusia melihat bayi burung, mereka gagal melihat orang tua terdekat yang siap dan mau memberi makan dan melindungi anak-anak mereka. Namun, mungkin dibutuhkan setengah jam atau lebih lama bagi induk burung untuk kembali ke bayinya, jadi kesabaran sangat penting.
  • Campur tangan sesedikit mungkin . Dalam kasus pemula, hanya memindahkan burung ke lokasi terdekat yang terlindung dari sinar matahari langsung adalah pilihan terbaik untuk memberikan bantuan. Burung yang lebih muda mungkin membutuhkan lebih banyak bantuan, tetapi selalu yang terbaik untuk mengganggu burung hanya dengan cara minimal.
  • Kembalikan burung ke sarang . Tempat terbaik untuk bayi burung adalah di sarangnya sendiri. Jika tetasan terlalu muda untuk keluar dari sarang, dengan lembut ambil dan letakkan kembali di dalam sarangnya. Jika Anda tidak dapat menemukan sarangnya atau tidak dapat dijangkau atau dimusnahkan, buat garis keranjang kecil seperti keranjang pint berry dengan tisu atau potongan rumput dan letakkan di pohon sedekat mungkin dengan lokasi sarang. Pastikan keranjang aman (paku ke pohon jika perlu) sehingga bayi burung tidak akan jatuh. Burung induk akan mendengar bayi mereka dan menemukannya dengan mudah, dan karena kebanyakan burung memiliki indra penciuman yang buruk, mereka tidak akan meninggalkannya karena telah disentuh. Mungkin perlu satu jam atau lebih lama bagi orang dewasa yang waspada untuk mendekati bayi mereka lagi, tetapi pada akhirnya mereka akan melakukannya.
  • Amankan burung itu . Jika burung itu dalam bahaya dekat dari sarang yang rusak, predator atau kondisi tidak aman lainnya, atau jika terlihat terluka atau sakit, ia akan membutuhkan bantuan segera. Perlahan-lahan letakkan burung di dalam kotak kecil yang dilapisi tisu, handuk kertas, atau bahan serupa dan tutup bagian atas kotak dengan longgar menggunakan kertas koran atau handuk. Jika perlu, simpan burung di dalam ruangan di lokasi yang tenang dan aman sampai kondisi di luar rumah membaik atau sampai petugas rehabilitasi satwa liar dapat merawat burung itu.

Bayi Burung Yatim Piatu

Akan ada saat-saat ketika birder tahu dengan pasti bahwa seekor burung muda adalah anak yatim. Burung-burung induk mungkin telah dibunuh oleh pemangsa atau pemogokan jendela, atau sarang dengan bayi yang masih hidup mungkin jelas ditinggalkan jauh lebih lama dari biasanya. Dalam kasus ini, akan diperlukan untuk mengumpulkan burung-burung muda dan menyerahkannya ke pelaksana rehabilitasi satwa liar berlisensi untuk perawatan yang tepat. Catatan: Di sebagian besar wilayah, memelihara burung liar di penangkaran adalah ilegal, bahkan jika Anda berencana untuk melepaskannya - selalu mencari bantuan ahli rehabilitasi yang berpengetahuan daripada mencoba memelihara sendiri bayi burung. Bahkan birder yang berniat baik yang mencoba memelihara bayi burung dapat menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan, karena burung muda memerlukan diet khusus dan perusahaan jenis mereka sendiri untuk mempelajari keterampilan yang diperlukan untuk bertahan hidup di alam liar.

Kiat untuk Apa yang Harus Dilakukan Ketika Anda Menemukan Bayi Burung

Untuk memberi bayi burung peluang terbaik untuk bertahan hidup ketika Anda menemukannya:

  • Tekankan burung sesedikit mungkin . Hindari penanganan berlebihan, suara keras atau kondisi asing, dan dekatkan dengan tempat mereka ditemukan seandainya induk burung kembali. Jauhkan anak-anak dan hewan peliharaan dari burung muda.
  • Selalu gunakan sarung tangan saat memegang burung muda . Bahkan bayi burung dapat membawa tungau, kutu, kutu, bakteri dan parasit tidak menyenangkan lainnya yang dapat ditransfer ke manusia. Setelah memegang burung, cuci tangan Anda dengan sabun dan air hangat.
  • Jangan beri bayi burung makanan atau air . Meskipun ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi untuk membantu bayi burung, burung muda memiliki kebutuhan diet yang tepat yang tidak dapat dipenuhi dengan sisa-sisa dapur, biji burung atau makanan lainnya. Burung muda membutuhkan serangga hidup agar protein dapat berkembang dengan baik, dan orang tua mereka akan memberi mereka makan 3-4 kali setiap jam untuk memenuhi kebutuhan itu. Menawarkan makanan yang tidak patut dapat menyebabkan burung muda tersedak atau menjadi kurang gizi. Alih-alih, tunggu burung induk atau ahli rehabilitasi satwa memberi makan bayi burung dengan benar.

Menemukan seekor burung muda memicu welas asih dan menolong di sebagian besar birder, tetapi seringkali bantuan terbaik yang bisa Anda berikan kepada bayi burung adalah dengan membiarkannya, atau jika benar-benar diperlukan, untuk campur tangan hanya dengan cara-cara kecil. Kematian bayi tinggi untuk burung muda, dan anak ayam yang terkuat dan tersehat akan bertahan bahkan tanpa bantuan manusia, tidak peduli betapa imut dan tak berdayanya mereka.