Veneer Stone vs Natural Stone: Yang Membeli dan Memasang?

Anda mungkin telah melihat pajangan indah dari batu veneer atau batu alam di dinding rumah atau bisnis. Jika Anda kesulitan membedakan batu veneer dari batu alam, itu sepenuhnya oleh desain pabrikan. Industri batu veneer melakukan yang terbaik untuk menggantikan batu alam sebagai penutup batu pilihan untuk kelongsong eksterior rumah, sekeliling perapian, dan segala macam sentuhan interior. Bagaimana Anda bisa membedakan keduanya>> perapian, wainscot, dan detail arsitektur lainnya?

Apa itu Veneer Stone?

Batu veneer, batu arsitektur, batu buatan, dan Cultured Stone (merek dagang perusahaan Boral yang sering digunakan untuk menunjukkan batu buatan) adalah nama yang berbeda untuk produk yang pada dasarnya sama: batu rekayasa dimaksudkan untuk terlihat seperti batu alam.

Produk ini adalah bubur semen Portland, agregat, dan oksida besi yang dipanggang dalam cetakan bertekstur agar terlihat seperti batu. Semen memberikan stabilitas pada produk dan oksida besi menyediakan pigmen. Batu veneer tidak boleh dikacaukan dengan batu veneer imitasi, produk polimer berdensitas tinggi yang terasa lebih dekat dengan Styrofoam daripada batu.

Pro

  • Cahaya
  • Mudah dipotong
  • Ukuran seragam
  • Kualitas yang dapat diprediksi
  • Mudah didapat

Cons

  • Penampilan homogen
  • Warna mungkin pudar
  • Rapuh

Apa itu Batu Alam?

Batu alam, dari jenis yang digunakan di rumah-rumah, adalah batu 100 persen yang digali langsung dari bumi, tanpa ditambahkan atau dihilangkan, dan tanpa tambahan warna. Batu alam bisa sepenuhnya berbentuk nyata, seperti batu sungai bulat. Atau batu alam dapat diukir dengan bentuk yang diinginkan, seperti balok untuk bangunan, lembaran untuk dinding, atau ubin untuk lantai.

Pro

  • Penampilan yang berharga
  • Tahan lama
  • Cepat luntur

Cons

  • Berat
  • Padat
  • Sulit dipotong
  • Sulit untuk sumber

Penggunaan Struktural

Batu veneer yang diproduksi terlalu lemah untuk digunakan secara struktural untuk keperluan bangunan. Batu veneer dapat menahan beratnya sendiri, tetapi tidak dapat membawa beban tambahan. Batu veneer tidak pernah digunakan untuk lantai. Batu bertumpuk nyata tidak pernah ditemukan dengan batu veneer karena batu veneer hanya itu: veneer. Namun, batu veneer berhasil meniru tampilan batu yang ditumpuk.

Batu alam dapat digunakan secara struktural, meskipun ini menjadi praktik yang jarang terjadi pada bangunan modern. Bila Anda ingin batu bertumpuk otentik, Anda harus menggunakan batu alam. Beberapa batu alam, seperti batu tulis, terlalu rapuh untuk penggunaan struktural. Batu alam, seperti travertine, umumnya digunakan untuk jalur, lantai, dan dinding.

Ukuran, Berat, dan Ketebalan

Batu veneer dimensi penuh dimulai dengan ketebalan sekitar 2 inci dan bertambah menjadi sekitar 6 hingga 8 inci. Sebuah sub-kategori yang disebut lapisan batu tipis berkisar dari 1 inci hingga 2 inci tebal. Ukuran wajah batu veneer bisa sebesar 14 inci. Batu veneer adalah sekitar setengah dari berat batu alam dengan ukuran yang sama.

Batu alam di pasar konsumen luas sebagian besar datang dalam dua ukuran. Blok ukuran penuh kira-kira seukuran satu atau dua blok dinding penahan dapat memberikan cakupan dimensi penuh dan tampilan bertumpuk yang diinginkan banyak pemilik rumah. Untuk penutup bergaya veneer, batu alam digali dan kemudian dipotong menjadi irisan dengan ukuran industri, mirip dengan gergaji ubin basah. Meskipun veneer, ini masih 100% batu alam dan berukuran sekitar 3/4-inch hingga 1 3/4-inch tebal. Ukuran wajah untuk batu alam tergantung pada jenis batu, tetapi cenderung berhenti pada diameter sekitar 18 inci. Batu alam jauh lebih berat daripada batu veneer. Misalnya, batu nisan alami sekitar 13 pon per kaki persegi, lebih dari dua kali berat batu veneer buatan.

Penampilan dan Tahan Luntur Warna

Warna-warna batu Veneer dapat memudar seiring waktu. Batu yang diproduksi dengan murah dan inferior bisa menjadi pembelian yang menggiurkan, tetapi seringkali penampilannya kurang. Ini dapat memiliki pola yang sangat berulang (atau warna monokromatik) dan hanya setebal 1 inci. Pastikan untuk membaca spesifikasi pabrikan sebelum membeli dan memesan sampel. Dengan batu veneer, kualitas cenderung konsisten.

Batu alam tidak pernah berulang dan umumnya memiliki penampilan yang menyenangkan. Namun, kualitas dapat sangat bervariasi. Warna batu alam dapat memudar dengan sinar matahari tetapi pada tingkat yang lambat sehingga tidak akan diperhatikan dalam seumur hidup seseorang.

Prosedur Instalasi

Batu veneer buatan dipasang dengan bilah, lapisan awal, mortar, dan nat atau tanpa nat untuk tampilan tumpukan kering. Dalam hal pemasangan, perbedaan utama antara batu veneer buatan dan batu alam adalah berat dan kerapatan. Batu yang diproduksi jauh lebih mudah untuk ditangani dan dipotong daripada batu alam karena batu ini berpori dan ringan. Batu veneer yang diproduksi cocok untuk pemasangan sendiri daripada batu alam.

Batu alam dapat dipasang langsung pada beton berpori, batu, atau blok. Jika permukaannya halus, Anda bisa menempelkan reng logam dan mantel batu gores untuk memberikan permukaan pegangan batu yang tipis. Nat ditambahkan di antara batu-batu. Atau, batu-batu bisa bebas nat untuk penampilan tumpukan kering. Batu alam tidak dapat dipasang di drywall atau bahan tipis lainnya. Karena kepadatannya, batu alam sulit untuk dipotong.

Produsen dan Pemasok

Daftar perusahaan batu veneer yang diproduksi terus meningkat seiring dengan meningkatnya popularitas produk ini. Produsen batu veneer yang terkenal meliputi:

  • Produk Batu Boulder Creek
  • Produk Batu Coronado
  • Cultured Stone (Boral America)
  • El Dorado (Boral America)
  • Stonecraft (Boral America)

Pemasok batu alam cenderung lokal karena biaya pengiriman ke pembeli perorangan bisa menjadi penghalang.

Haruskah Anda Memasang Veneer Stone atau Natural Stone?

Mengapa menggunakan batu veneer buatan manusia jika produk yang dihasilkan lebih homogen daripada batu alam? Dan mengapa melakukan ini jika proses instalasi kira-kira sama antara keduanya?

Prediktabilitas adalah salah satu alasan mengapa do-it-yourselfers lebih suka batu veneer buatan daripada batu alam. Batu veneer buatan hadir dalam ukuran yang dapat diprediksi yang mudah dibawa, dipotong, dan digantung. Untuk pemasangan yang lebih cepat, beberapa produk batu buatan dipasang sebagai panel persegi yang lebih besar (2 kaki kali 2 kaki) dan tanpa perlu mortar atau nat.

Untuk instalasi kelas atas atau historis yang akurat, batu alam mungkin menjadi pilihan terbaik Anda.