Menguji Sirkuit Listrik untuk Daya

Gambar vgajic / Getty

Langkah pertama di hampir semua proyek kelistrikan adalah memeriksa daya untuk memastikan sirkuit atau perangkat aman untuk bekerja. Anda dapat melakukan ini dengan berbagai penguji murah atau bahkan multimeter.

Penguji dan Cara Mereka Bekerja

Penguji sirkuit tipe probe standar, seperti penguji sirkuit neon, voltmeters, dan multimeter, memiliki dua kabel timah dengan probe untuk memeriksa kabel sirkuit atau perangkat listrik. Saat Anda memasukkan kabel ke outlet atau menyentuhnya ke terminal sekrup sakelar, lampu atau pembacaan akan menunjukkan apakah perangkat memiliki tegangan atau tidak. Jenis penguji yang bahkan lebih sederhana (dan jelas lebih aman) adalah penguji tegangan non-kontak, yang bahkan tidak perlu dimasukkan ke dalam saluran keluar atau untuk menyentuh koneksi kawat telanjang; hanya dengan mendekatkan sensor ke kabel atau perangkat yang membawa daya akan menyebabkan alat menyala atau mengeluarkan bunyi yang terdengar untuk menunjukkan adanya daya.

Ada juga penguji outlet plug-in dengan tiga lampu neon kecil berwarna berbeda. Penguji ini cukup tancapkan ke stopkontak dan dapat memeriksa netral terbuka, tidak ada arde, kabel pada terminal yang salah, atau tidak ada daya. Pola lampu tertentu menunjukkan setiap kondisi, dan grafik di bagian atas tester memberi tahu Anda cara menafsirkan pola cahaya.

Sementara penguji voltase sederhana hanya dapat menguji keberadaan voltase, multimeter memiliki beberapa fungsi pengujian dan dapat mengukur voltase, ohm (untuk resistansi), dan arus listrik (arus listrik), menunjukkan jumlah pada pembacaan digital atau dial analog. Pengujian untuk melihat apakah daya menyala hanya satu fungsi multimeter.

Peringatan

Jangan pernah menyentuh ujung probe logam telanjang dari penguji selama pengujian karena mungkin ada listrik yang mengalir melaluinya dan dapat memberi Anda kejutan yang berbahaya. Selain itu, jangan biarkan probe saling menyentuh selama tes.

Memastikan Penguji Anda Berfungsi

Selalu periksa untuk melihat apakah tester berfungsi dengan baik sebelum menggunakannya untuk memeriksa tegangan. Cara termudah adalah pergi ke outlet di sirkuit yang Anda tahu hidup (memiliki daya). Masukkan lead tester atau sensor ke dalam slot outlet. Jika tester menyala, itu berfungsi dengan baik. Jika gagal menyala, tester buruk atau membutuhkan baterai baru.

Cara Menguji Outlet untuk Daya

Stopkontak stopkontak khas memiliki tiga lubang di wajahnya. Slot lurus yang lebih pendek adalah kabel "panas" dan terhubung ke kabel panas aktif di kotak outlet. Slot lurus yang lebih panjang adalah timah "netral" dan terhubung ke kabel sirkuit netral di kotak listrik. Slot yang terlihat seperti lubang kecil berbentuk-D adalah slot ground, dan terhubung ke kabel ground sirkuit.

Untuk menguji stopkontak untuk daya, matikan daya ke sirkuit di pemutus sirkuit. Masukkan dua probe tester ke dalam dua slot vertikal lurus pada wadahnya. Jika daya menyala, tester akan menyala. Karena ada kemungkinan bahwa outletnya adalah "kabel terpisah" —dengan bagian atas dan bawah dari outlet yang diumpankan oleh sirkuit yang berbeda-beda — selalu periksa kedua bagian untuk mencari daya sebelum melepas wadah untuk mengerjakannya.

Anda juga dapat menguji untuk melihat apakah sistem ground terhubung dengan benar ke stopkontak. Untuk menguji tanah, pastikan daya ke sirkuit menyala. Masukkan satu probe tester ke dalam slot panas (pendek, lurus) dan yang lainnya di slot ground (berbentuk D). Jika sirkuit berfungsi dan Anda memiliki koneksi ground yang baik, tester akan menyala.

Menguji Sakelar Dinding

Untuk menguji sakelar daya, matikan daya ke sirkuit pada pemutus arus. Lepaskan pelat penutup sakelar dan balikkan sakelar sakelar sehingga sakelar aktif. Sentuhkan dengan hati-hati satu probe tester ke salah satu sekrup di samping sakelar. Sentuh probe lain ke kabel arde tembaga telanjang atau sekrup arde pada sakelar (Anda juga dapat menyentuh probe ini ke kotak listrik jika logam, tetapi tes ini hanya berfungsi jika kotak logam diardekan dengan benar; kotak plastik tidak dihukum). Selanjutnya, sentuh satu probe ke terminal sekrup lain pada sakelar dan sentuh probe lainnya ke kabel ground atau sekrup. Balik sakelar sakelar ke mati dan ulangi tes yang sama. Jika tester tidak menyala untuk kedua pengujian, sakelar tidak mendapatkan daya.

Menguji Perlengkapan Lampu untuk Daya

Saat memeriksa kabel lampu untuk mencari daya, matikan listrik ke sirkuit di pemutus sirkuit, kemudian longgarkan tali pemasangan yang menahan lampu ke kotak langit-langit dan tarik lampu sedikit dari kotak langit-langit untuk pengujian. Selalu uji dua kali — dengan lampu dinding dinyalakan dan dimatikan — karena lampu mungkin mendapatkan daya di kedua posisi.

Untuk menguji daya dengan tester tegangan non-kontak, sentuh ujung sensor tester ke masing-masing kabel sirkuit. Jika tester menyala ketika menyentuh salah satu kabel, sirkuit masih memiliki daya.

Untuk menguji fixture untuk daya menggunakan tester tipe-probe, Anda memerlukan akses ke terminal sekrup fixture atau, jika fixture memiliki kawat timah, ke ujung kawat timah. Sentuh satu probe tester ke terminal sekrup yang panas (kabel hitam atau merah), dan sentuh probe lainnya ke terminal netral (kabel putih). Jika tester menyala, fixture masih memiliki daya.

Jika fixture memiliki kabel yang terhubung ke rangkaian kabel dengan konektor kabel (mur kawat), rekatkan satu probe ke dalam konektor untuk kabel hitam (atau merah) dan probe lainnya ke dalam konektor white-wire. Jika tester tidak menyala, konfirmasikan tes dengan hati-hati melepaskan masing-masing konektor kabel — tanpa menyentuh ujung kawat logam telanjang atau membiarkan kabel warna berbeda untuk disentuh — kemudian menyentuh setiap probe langsung ke kelompok hitam (atau merah) dan kabel putih.