Sub-Lantai OSB (Papan Berorientasi Papan)

Foto-foto Bank / Getty Images

Suka atau benci, OSB ada di sini untuk tinggal. Tetapi seberapa cocok OSB untuk lantai atau subflooring ">

OSB Didefinisikan

OSB adalah singkatan dari strand board yang berorientasi. OSB memiliki penampilan serpihan jagung raksasa yang ditekan bersama untuk membentuk panel struktural dalam ukuran yang mirip dengan kayu lapis, seperti 4 'x 8' x 5/8 ".

OSB: Penutup Lantai vs. Lantai

Penutup lantai (atau lantai akhir) adalah istilah untuk lantai paling atas, akhirnya - lantai tempat Anda berjalan dan melihat. Laminasi, vinil mewah, dan ubin keramik adalah contoh penutup lantai.

OSB umumnya tidak cocok sebagai penutup lantai:

  • Penampilan : OSB tidak cukup menarik untuk dijadikan penutup lantai. Tidak hanya penampilan papan chip yang tidak menarik, tetapi permukaannya juga sering ditandai dengan garis kisi dan tanda pabrikan.
  • Kelembaban : OSB, ketika terkena cuaca, pada akhirnya akan membengkak dan menggembung. Contoh kecil penggelembungan dapat diampelas, tetapi sebagian besar, OSB tidak dapat diperbaiki dan harus diganti.
  • Kesulitan Pengecatan : Pengecatan tidak bagus untuk OSB Meskipun demikian, itu bisa dicat.

Subfloor OSB sebagian besar berfungsi sebagai dasar di bawah lantai akhir (kayu keras, kayu rekayasa, ubin vinil, dll.) Dan bahkan di bawah lapisan bawah, dalam beberapa kasus.

Negatif OSB lainnya

Kontraktor, pembangun, dan pemodel ulang di rumah memiliki pendapat beragam tentang penggunaan OSB untuk lantai, sebagian besar cenderung ke arah negatif:

  • Adhesi: Bahan OSB disatukan dengan pengikat resin dan lilin. Lilin membuat sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk mematuhi beberapa jenis lantai langsung ke subfloor OSB, yang membutuhkan pemasangan lapisan kayu lapis atau papan semen.
  • Berat: OSB lebih berat dari kayu lapis.
  • Kemampuan Pengeringan: Sekali basah, OSB tetap basah untuk waktu yang lama — memperlambat proyek.
  • Kayu Kelas Rendah : Bahan dasar untuk membuat OSB — poplar, aspen, dll — adalah kayu yang sangat rentan busuk. Ini berarti bahwa aditif resin dan lilin "menarik berat" dari menjaga bahan agar tidak membusuk.
  • Penarikan Kuku : Kuku menarik lebih mudah dari OSB daripada kayu lapis. Bukan kualitas yang baik saat memakukan lantai.

Mengapa Beberapa Kontraktor Menyukai OSB Untuk Subflooring

Beberapa pembangun mengatakan bahwa mereka lebih suka OSB daripada kayu lapis untuk lantai karena permukaan (saat baru) selalu bersih, rata, dan bebas simpul.

Sederhananya, banyak kontraktor menemukan OSB menjadi produk yang lebih konsisten daripada kayu lapis atau jenis bahan lain untuk subfloor: setiap lembar adalah sama.

Motivasi lain bagi pembangun untuk menggunakan OSB adalah uang. OSB cenderung lebih murah daripada kayu lapis, sehingga pembangun dan kontraktor dapat memeras sedikit lebih banyak keuntungan dari proyek. Ketika OSB melampaui penggunaan lantai dan ke selubung dinding dan atap, margin keuntungan akan meningkat.

Intinya

OSB akan berfungsi sebagai penutup lantai hanya dalam keadaan darurat. Bahkan kemudian, itu hanya bisa digunakan untuk bangunan luar atau bengkel.

Jika Anda seorang pemilik rumah yang sedang membangun bengkel Anda atau memiliki subfloor sendiri di rumah Anda, pertimbangkan untuk membeli kayu lapis CDX 5/8 ".