Pengendalian Hama Tanaman Secara Non-Kimia: Kutu daun

Azem Ramadani / Momen / Getty Images

Dengan panjang hanya satu hingga enam milimeter, kutu yang bertubuh lunak, berbentuk buah pir adalah hama tanaman yang kecil dan sulit dilihat. Beberapa kutu daun memiliki sayap, sementara yang lain tidak, tetapi semua memiliki dua antena panjang dan enam kaki panjang. Spesies kutu yang berbeda memiliki warna yang berbeda dan juga dapat dipengaruhi oleh tanaman tempat mereka makan; jadi kutu daun mungkin berwarna hijau, kuning, coklat, merah atau hitam. Namun karena biologi, kebiasaan, dan kerusakan semua spesies ini serupa, demikian pula rekomendasi untuk pengelolaannya.

Kutu daun dapat ditemukan sendiri atau dalam kelompok, dan mereka biasanya tidak memiliki sayap. Namun, ketika populasi tumbuh besar, kutu daun bersayap akan sering hadir juga, memungkinkannya untuk membubarkan dan membentuk koloni di daerah baru. Kutu daun dapat dibedakan dari hama tanaman serupa lainnya, seperti tungau atau thrips, oleh fakta bahwa mereka tidak akan bergerak dengan cepat ketika terganggu.

Kutu daun dapat bereproduksi secara aseksual dan dapat berkembang menjadi dewasa reproduksi dalam waktu sekitar satu minggu. Selama minggu yang sama ini, kutu daun dewasa dapat menghasilkan hingga 80 anak.

Tanaman inang untuk kutu daun

Kutu daun akan memakan hampir semua tanaman hias dalam ruangan, taman atau. Mereka terutama menjajah pertumbuhan baru, tetapi juga akan memakan bagian lain dari tanaman, termasuk daun, batang, umbi dan akar.

Kerusakan kutu

Kutu daun memakan tanaman untuk getahnya. Meskipun satu atau dua kutu daun yang dengan cepat dihilangkan dapat menyebabkan sedikit atau tidak ada kerusakan, populasi yang tinggi dan berkembang dengan cepat dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan: Pemberian makanan mereka menyebabkan daun melengkung dan kuning dan tunas menjadi kerdil. Serangga ini juga mengeluarkan honeydew yang melapisi tanaman dan menarik hama sekunder seperti semut. Beberapa spesies juga menyuntikkan racun ke dalam tanaman yang selanjutnya merusaknya. Selain itu, kutu daun dapat menularkan virus ke tanaman sayuran dan hias.

Tanda-tanda Kutu

Daun keriting adalah tanda-tanda berbeda dari aktivitas kutu. Sangat penting bahwa daun ini dipotong, karena kutu daun dapat bersembunyi di bawah daun keriting dan membuatnya hampir mustahil untuk melihat atau menghilangkannya. Memotong dan memeriksa daun yang tidak rusak juga bisa menjadi cara yang baik untuk memeriksa kutu daun. Populasi semut yang tinggi pada dan di sekitar tanaman juga bisa menjadi tanda bahwa kutu daun mungkin ada, karena semut memakan madu yang dihasilkan kutu daun.

Metode Kontrol Non-Kimia

  • Cuci seluruh tanaman dengan air sabun (sekitar 2 sdt deterjen ringan per galon air).
  • Tanaman yang tahan terhadap tekanan air tinggi dapat disemprot dengan semprotan kuat untuk menjatuhkan kutu daun dan melon. Berikan perhatian khusus pada bagian bawah daun. Ini dapat dilakukan sesering yang dapat dilakukan oleh tanaman.
  • Cegah kutu daun memasuki rumah atau rumah kaca dengan memastikan bahwa semua layar pintu dan jendela dalam kondisi baik. Ventilasi penyaringan juga bisa membantu mencegah masuknya hama ini — dan hama lainnya.
  • Pangkas setiap bagian tanaman yang banyak terinfestasi.
  • Karena mereka memiliki tubuh yang sangat lunak, sejumlah kecil kutu daun dapat dihilangkan dengan menekannya dengan jari.
  • Periksa tanaman baru untuk memastikan mereka bebas kutu sebelum menempatkannya dengan tanaman yang sudah mapan. Akan sangat membantu untuk mengkarantina mereka terlebih dahulu untuk memastikan tidak ada telur yang kurang terlihat dibawa bersama tanaman.
  • Jika menanam di luar ruangan, periksa area dan tanaman di sekitarnya untuk tanda-tanda kutu daun.
  • Hilangkan ini sebelum penanaman.
  • Jika semut terlihat memanjat tanaman untuk merawat kutu daun, coba letakkan pita Teflon atau bahan lengket di sekitar tanaman untuk menjaga semut dari memanjat, atau mengendalikan dan menghilangkan semut dari daerah tersebut.
  • Kutu daun tertarik pada dan dapat dengan mudah menyebabkan kerusakan yang signifikan pada bibit, jadi menanam ini di bawah tutup pelindung dapat membantu menjaga kutu daun menjauh selama masa pertumbuhan yang penting ini.
  • Musuh alami kutu adalah lacewing hijau, midge jatuh dan beberapa spesies kepik.