Cat Susu vs. Cat Kapur

Jelajahi

pengantar
  • Cat Interior Rumah Terbaik Cemara

    • Lihat Setiap Warna Cat Interior
    • Favorit Editor
    • Bagikan Foto Anda!
  • Cat Rumah Kapur Terbaik Cemara

    • Cat Finish Chalky: Gambaran Umum
    • Lihat Setiap Warna Cat Chalky Finish
    • Apa itu Cat Chalky?
    • Kiat Menggunakan Cat Kapur
    • Cara Melukis Tabel Akhir
    • Cara Melukis Meja Rias
    • Cat Susu vs Cat Kapur
  • Bersenang-senang dengan Warna

    • Warna Terbaik untuk Setiap Kamar
    • Warna Terbaik untuk Zodiac Sign Anda
    • 6 Desain Rahasia dari Pakar Warna
    • Daftar Putar Lukisan Esensial

Cat Susu vs. Cat Kapur

Oleh Lee Wallender

Diperbarui 11/11/19

Cat susu dan cat kapur adalah pelapis dekoratif yang bisa terlihat sangat mirip, sehingga mengatakan perbedaan di antara mereka mungkin terasa seperti rambut yang membelah. Kedua lapisan akhir sering digunakan untuk membuat meja rias yang tertekan atau kuno, kursi, meja, pintu, dan hampir semua benda yang membutuhkan cat, bahkan toples batu. Kedua hasil akhir umumnya memiliki perasaan seperti matte dan, pada kenyataannya, dihargai sebanyak untuk tekstur mereka serta untuk penampilan mereka. Tidak seperti cat lateks dan terutama tidak seperti cat berbasis minyak, cat susu dan cat kapur memiliki sedikit bau dan kering sangat cepat. Mereka mudah dicampur dan tipis. Cat susu dan cat kapur berbasis air dan memiliki jumlah senyawa organik volatil rendah (VOC) yang sangat rendah. Dengan semua kesamaan ini, apakah ada perbedaan antara cat susu dan cat kapur yang mengatur penggunaan masing - masing ">

Bagaimana Cat Susu dan Cat Kapur Berbeda

Pada intinya, satu bahan — susu — adalah perbedaan utama antara cat susu dan cat kapur. Kedua cat berbasis mineral, dengan kalsium karbonat sebagai mineral utama. Pilih pigmen seperti oker, banyak, oksida besi, dan jelaga, serta mineral dan air lainnya, terdiri dari sisa cat. Tetapi cat susu berbeda karena mengandung bahan organik: protein susu. Cat kapur adalah 100 persen anorganik.

Cat susu datang sebagai dasar bubuk kering dengan pigmen kering terpisah, yang semuanya harus dicampur dengan air. Cat kapur biasanya dikirimkan lengkap dan sepenuhnya campuran; sebelum aplikasi, cat harus diaduk untuk mendistribusikan pigmen.

Baik cat susu dan cat kapur kekurangan bau kimia yang ditemukan pada cat lateks dan terutama pada cat berbahan dasar minyak. Namun, cat kapur tidak berbau setelah diaplikasikan. Cat susu, karena kaseinnya, memang memiliki aroma samar rumput segar yang bertahan sekitar satu jam setelah aplikasi.

Cat Susu

Cat telah lama didasarkan pada bahan makanan seperti telur dan minyak zaitun, jadi masuk akal untuk menggunakan protein susu sebagai pengikat alami untuk cat. Cat susu cenderung digunakan untuk furnitur besar dan bahkan untuk ekspansi luas seperti dinding dan langit-langit. Karena cat susu biasanya lebih tipis dari cat kapur, cat ini cocok untuk penipisan lebih lanjut dan untuk digunakan sebagai pembersih cat.

Cat susu memungkinkan Anda membuat warna unik Anda sendiri dengan mencampur pigmen kering ke dalam cat dasar cair. Jika diinginkan tingkat kemilau yang sangat rendah, cat matte cat susu cenderung memiliki sedikit lebih banyak kemilau asli daripada cat matte cat kapur. Kelumpuhan cat susu disebabkan oleh pigmen-pigmen yang gagal pecah dengan pencampuran. Ini bisa menjadi keuntungan jika Anda ingin membuat hasil akhir yang bagus. Cat susu dapat membantu Anda mencapai tampilan tertekan yang chippy, karena akan mengelupas dengan pengamplasan. Beberapa perusahaan cat susu bahkan menjual cat khusus untuk tampilan yang congkak itu. Cat susu berwarna hijau dan ramah lingkungan, cat susu secara alami tidak beracun.

Di sisi lain, konsistensi cat susu cenderung menggumpal, jadi biasanya perlu dicampur daya daripada diaduk dengan tangan jika Anda ingin hasil yang merata. Karena cat susu selalu paling baik jika dicampur segar, ini menambah langkah ekstra untuk proses pengecatan. Karena bahan organik, sebagian besar cat susu tidak dapat disimpan lebih dari satu atau dua hari, meskipun beberapa cat susu memiliki zat tambahan yang memperpanjang usia simpan hingga sekitar dua minggu. Cat susu pendingin akan membantu melestarikannya.

Pro

  • Kemampuan untuk membuat warna yang unik

  • Selesai matte memiliki kemilau asli

  • Dapat membuat tampilan yang chippy dan tertekan

  • Hijau, ramah lingkungan, dan tidak beracun

Cons

  • Membutuhkan power mixing vs. hand mixing karena konsistensi yang kental

  • Harus dicampur segar

  • Umur simpan pendek

Cat Kapur

Cat kapur telah menjadi pelapis dekoratif favorit terutama karena pengaruh satu orang: Annie Sloan. Pada tahun 1990, Sloan mengembangkan satu-satunya produk yang secara sah dapat disebut Chalk Paint. Namun, perusahaan cat lain seperti Behr, Kilz, Valspar, dan Rust-Oleum memproduksi cat tipe kapur dengan sifat serupa. Cat kapur mengering ke tekstur yang sangat datar dan berkapur, meskipun menambahkan lapisan lilin lebah akan memberikannya perasaan berkilau dan lembut.

Karena cat kapur berbentuk campuran dan cair, ia hanya perlu diaduk dengan tangan sebelum digunakan. Cat kapur kadang-kadang membutuhkan sedikit pekerjaan persiapan dalam bentuk pengamplasan atau pembersihan. Walaupun cat kapur sering dianggap sebagai pelapis antiquing, cat kapur juga dapat digunakan untuk menciptakan tekstur modern, halus, bebas coretan dengan mengampelas beberapa lapisan dengan ampelas halus. Cat kapur benar-benar bebas bau, dan sebagian besar cat kapur akan benar-benar kering jika disentuh dalam waktu satu jam atau bahkan kurang.

Cat kapur yang lebih tinggi bisa menjadi masalah jika Anda ingin melihat dan merasakan tekstur yang mendasarinya. Jika ini masalahnya, tipiskan cat kapur. Meskipun cat kapur cenderung memiliki warna desainer yang menarik, biasanya tidak mungkin untuk memesan warna khusus. Jika Anda ingin membuat warna kustom sendiri, Anda harus mencampur satu cat kapur dengan cat kapur lain daripada mencampur pigmen kering.

Pro

  • Hanya membutuhkan pencampuran tangan sebelum digunakan

  • Dapat membuat tekstur halus dan modern

  • Bebas bau

  • Keringkan saat disentuh dalam waktu satu jam atau kurang

Cons

  • Bentukan yang lebih tinggi menyebabkan ketidakmampuan untuk merasakan tekstur yang mendasarinya

  • Biasanya tidak mungkin untuk menyesuaikan warna