Memperbaiki Tanah di Pertanian Kecil

Rachel Weill / Bank Gambar / Getty Images

Salah satu komponen terbesar dari pertumbuhan tanaman sehat adalah tanah. Kedengarannya sederhana, tetapi banyak petani mulai berhemat persiapan tanah yang tepat sebelum tanam. Dengan beberapa pengujian, perawatan, dan perubahan, Anda juga dapat memiliki tanah yang gelap, bercampur aerasi, dan nikmat untuk menanam tanaman terbaik.

Tentukan Jenis Tanah Anda

Tanah biasanya diklasifikasikan sebagai tanah liat, berpasir atau lembek.

  • Tanah liat kaya akan nutrisi tetapi cenderung menahan air.
  • Tanah berpasir persis seperti apa suara mereka - pengeringan cepat dan pasir tinggi.
  • Tanah lempung mempertahankan kelembaban tanpa menyumbat dan lembut dan penuh kantong udara dan nutrisi.

Ada beberapa cara untuk menguji tanah Anda, tetapi yang paling mudah adalah mengambil segenggam tanah yang basah dan memerasnya. Inilah reaksi berbagai jenis tanah:

  • Loam akan menahan bentuknya, lalu hancur dengan tusukan.
  • Clay akan memegang bentuknya bahkan ketika menusuk.
  • Pasir tidak akan menahan bentuknya dan akan berantakan ketika Anda membuka tangan.

Sebaiknya uji jenis tanah dan pH oleh Kantor Penyuluh Kabupaten Anda. Mereka juga dapat menguji tanah Anda untuk berbagai kontaminan seperti informasi penting timbal sebelum Anda menggunakan tanah itu untuk menanam makanan.

Ubah Tanah

Setelah Anda tahu jenis tanah apa yang Anda miliki, dan jika Anda memiliki masalah pH atau defisiensi nutrisi, Anda dapat mulai mengubahnya.

  • Sesuaikan pH. Lanjutkan dengan agak hati-hati di sini, karena perubahan pH bisa lebih sulit daripada yang terlihat pada awalnya. Berikan waktu dan tes ulang tanah Anda. Pertimbangkan memilih tanaman yang sesuai dengan pH tanah Anda saat ini. Untuk tanah yang asam, Anda bisa menambahkan jeruk nipis. Untuk tanah yang terlalu basa, tambahkan belerang atau gambut.
  • Tambahkan bahan organik. Meningkatkan jumlah bahan organik mungkin merupakan salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk memperbaiki tanah Anda, apa pun jenisnya saat ini. Kompos, kotoran hewan, kliping rumput, jamur daun, dan pupuk hijau (tanaman penutup) adalah bahan organik yang bagus untuk ditambahkan. Setidaknya tiga inci bahan organik yang tersebar di permukaan tanam harus ditambahkan - dan empat hingga enam lebih baik.
  • Sesuaikan nutrisi. Seringkali, menambahkan bahan organik dan memberinya waktu akan cukup untuk menyeimbangkan profil nutrisi tanah Anda. Tetapi jika tes tanah Anda menunjukkan ketidakseimbangan yang besar, Anda dapat mempertimbangkan menambahkan tepung darah untuk fosfor, tepung tulang untuk kalsium, dan rumput laut atau greensand untuk kekurangan kalium.

Tanaman Penutup Tanaman

Tanaman penutup, juga disebut pupuk hijau, adalah cara yang bagus untuk meningkatkan aerasi dan tekstur tanah, menambahkan nitrogen, serta mendukung dan mendorong mikroorganisme dan cacing.

Pilih tanaman penutup yang tepat untuk musim - misalnya, gandum musim dingin adalah tanaman musim gugur, sedangkan gandum hitam sensitif terhadap embun beku. Biji-bijian seperti gandum atau gandum cenderung menambahkan banyak bahan organik ke dalam tanah, sedangkan kacang-kacangan seperti kacang polong atau nitrogen fix vetch berbulu. Terkadang petani menggabungkan beberapa tanaman penutup - misalnya, campuran kacang polong / gandum - untuk mendapatkan manfaat dari masing-masing jenis tanaman.