Bagaimana dan Mengapa Birds Molt

Burung memiliki ribuan bulu, dan masing-masingnya dikenakan keausan yang mengarah pada ganti kulit. Birder yang memahami proses molting dapat mengenali bagaimana burung mengubah penampilan mereka dan mengapa perubahan itu merupakan bagian penting dan vital dari biologi burung. Memahami proses molting akan mengarah pada identifikasi yang lebih mudah, tidak peduli pada tahap apa bulu burung itu berada.

Apa itu Molting ">

Molting adalah proses mencabut bulu burung tua yang sudah usang untuk menggantikannya dengan bulu baru. Meranggas mungkin sebagian dan mengganti hanya sebagian bulu burung atau lengkap ketika semua bulu diganti sekaligus. Waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pergantian bulu bervariasi untuk spesies yang berbeda, tetapi dapat berlangsung setidaknya dua minggu atau selama beberapa tahun. Beberapa burung meranggas hanya sekali setahun, sementara yang lain bisa berganti bulu beberapa kali.

Tentang Proses Molting

Bulu terdiri dari keratin, protein yang sama yang membuat rambut dan kuku, dan mereka berada di bawah tekanan konstan dan mengalami banyak kerusakan. Kegiatan sehari-hari seperti menggosok-gosok semak atau pohon, merapikan bulu, terbang, dan membersihkan debu semua bulu subjek menyebabkan gesekan yang menyebabkan aus, dan keratin melemah seiring bertambahnya usia bulu.

Fakta Menarik

Tidak seperti rambut dan kuku yang terus beregenerasi dan tumbuh, bulu adalah struktur yang lengkap dan tidak lagi tumbuh begitu mencapai ukuran penuh.

Ketika kerusakan menumpuk, sifat aerodinamis dan isolasi bulu terganggu, dan bulu harus ditumpahkan sehingga yang baru dapat menggantikannya.

Ada empat jenis molting dalam siklus hidup burung:

  • Remaja ke Dewasa : Burung muda memiliki bulu bulu atau bulu burung yang harus ditumpahkan saat burung mencapai kedewasaan dan mengembangkan warna dewasa. Pada spesies yang lebih besar, seperti burung camar dan raptor, mungkin ada beberapa siklus berganti bulu untuk mencapai bulu dewasa.
  • Berkembang biak menjadi Tidak-Berkembang biak : Banyak burung dengan bulu yang cerah berkembang biak menjadi warna yang lebih disamarkan setelah musim kawin berakhir, dan bulu yang tidak berkembang biak juga dapat menampilkan lebih banyak bulu untuk isolasi yang lebih baik selama musim dingin.
  • Non-Breeding ke Breeding : Setelah musim dingin di bulu kusam, segar, bulu berwarna cerah adalah bagian dari persiapan banyak burung untuk menarik pasangan. Penelitian telah menunjukkan bahwa banyak burung dengan bulu yang lebih cerah memiliki keberhasilan pengembangbiakan yang lebih baik.
  • Penggantian Bulu Secara Umum : Sekalipun bulu tidak berubah warna untuk bulu pemijahan dan non-pemuliaan, penggantian bulu yang umum dipakai adalah pergantian bulu yang harus dilakukan burung untuk menjaga bulu yang sehat.

Tidak semua burung mengalami semua jenis pergantian bulu, tetapi mereka yang menghabiskan sebagian besar tahun mengalami berbagai perubahan bulu.

Bagaimana Burung Molt

Siklus, frekuensi, dan waktu molting yang tepat bervariasi untuk spesies yang berbeda, tetapi setiap burung memiliki beberapa kesamaan saat berganti bulu. Secara umum, bulu-bulu meranggas dalam pola simetris melintasi sayap, ekor, dan tubuh burung sehingga menjaga keseimbangannya untuk terbang. Seluruh siklus biasanya memakan waktu 5-12 minggu, meskipun bebek sering berganti bulu hanya dalam waktu dua minggu dengan periode tanpa penerbangan singkat selama molting dipercepat. Pelikan dan burung beo memiliki beberapa siklus pergantian bulu terpanjang dan mungkin membutuhkan waktu hingga dua tahun untuk mengganti semua bulunya.

Seiring bertambahnya usia bulu, duri-duri mengendur di dalam poros mereka dan tidak sampai mereka siap untuk rontok bahwa bulu-bulu baru mulai tumbuh. Bulu-bulu baru kemudian menciptakan celah yang terlihat pada bulu burung, terutama di sayap dan ekor di mana bulu yang lebih pendek lebih terlihat. Bulu-bulu di dekatnya pada tubuh tumpang tindih dengan ruang kosong sehingga kulit burung tidak terbuka, tetapi burung mungkin terlihat berantakan dan tanda-tandanya akan tidak jelas sampai meranggas selesai.

Merumput membutuhkan energi yang luar biasa, dan burung tidak berganti bulu selama musim kawin atau periode migrasi ketika energi itu dibutuhkan untuk bersarang atau bepergian. Periode molting yang paling umum adalah hanya setelah musim kawin ketika sumber makanan masih berlimpah tetapi anak ayam tidak lagi begitu menuntut, ketika burung dapat memfokuskan energi mereka pada menyegarkan bulu mereka sebelum migrasi. Periode paling umum kedua adalah sebelum musim kawin ketika sumber makanan meningkat tetapi belum ada anak ayam untuk dirawat; ini adalah waktu ketika banyak burung mengembangkan bulu pembibitan mereka yang menarik.

Bahaya Molting

Molting dapat menjadi periode berbahaya bagi burung jika tidak ada sumber daya yang cukup bagi mereka untuk berganti bulu dengan benar. Terbang mungkin sulit jika bukan tidak mungkin saat berganti bulu, yang membuat burung lebih rentan terhadap predator, dan sementara bulu hilang, isolasi burung dan perlindungan dari cuaca buruk dikompromikan. Jika seekor burung tidak mendapatkan nutrisi yang tepat saat berganti bulu, bulunya mungkin lebih tipis atau bentuknya buruk, menciptakan kesulitan yang bisa bertahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Pengambilan halaman belakang dapat membantu meringankan bahaya molting dengan menyediakan sumber makanan yang kaya dan andal bagi burung untuk memanfaatkan, bersama dengan tempat berlindung yang aman dan terjamin bagi burung yang menjadi lebih sulit ditangkap dan malu saat berganti kulit. Jika burung memercayai habitatnya untuk memenuhi kebutuhan moltingnya, mereka akan tinggal di sana selama periode yang tidak pasti ini, memberikan kesempatan kepada birder untuk menyaksikan molting secara langsung dan menikmati pengetahuan yang lebih intim tentang teman-teman berbulu favorit mereka.