Cara Membuat Birdhouse Aman

Banyak birder senang memiliki rumah burung di halaman belakang rumah mereka untuk menyaksikan keluarga burung ketika telur diletakkan, anak ayam menetas dan induk baru diangkat. Ini bisa sangat menghancurkan ketika tragedi menimpa keluarga-keluarga berbulu itu, dan bahaya dapat datang dalam berbagai bentuk. Predator, iklim yang buruk, dan penyakit hanyalah beberapa ancaman yang dapat berdampak pada populasi burung di halaman belakang. 12 tips untuk desain rumah burung yang lebih aman ini dapat membantu mengubah peluang demi kelangsungan hidup burung bersarang dengan meminimalkan risiko terbesar.

Perlindungan Predator

Predator halaman belakang yang mengancam rumah burung dapat mencakup hewan peliharaan, kucing liar, rakun, tikus, tupai, ular, tikus, dan serangga menyengat. Spesies burung lain juga dapat membunuh atau melukai bayi burung dan orang tua mereka baik untuk makanan atau untuk mengambil alih rumah untuk situs bersarang mereka sendiri. Untuk membuat rumah burung aman dari pemangsa, ikuti tips ini:

  • Singkirkan bertengger dari rumah. Burung tidak membutuhkan mereka untuk mengakses rumah, dan tempat bertengger hanya memberikan pegangan yang nyaman bagi predator. Pada saat yang sama, cabut semua cabang di dekatnya yang juga bisa memberi jalan bagi predator untuk mengakses rumah.
  • Latih hewan peliharaan di luar ruangan agar jauh dari rumah burung. Pengondisian perilaku dengan selang air adalah metode yang efektif yang juga dapat digunakan pada tupai dan satwa liar lainnya dengan kesabaran dan ketekunan yang cukup. Hewan peliharaan harus diawasi ketika berada di luar rumah selama musim bersarang, terutama karena burung muda meninggalkan sarangnya beberapa hari sebelum mereka bisa terbang, menjadikannya sasaran empuk bagi hewan peliharaan yang ingin tahu.
  • Pastikan pembukaan sangkar burung adalah ukuran yang tepat untuk spesies yang ingin Anda tarik. Jika pembukaannya terlalu besar, predator akan memiliki akses mudah ke sarang dan spesies burung lainnya dapat mengambil alih. Lubang yang sangat besar juga bisa berbahaya bagi anak ayam yang tumbuh, yang bisa keluar dari lubang. Sebuah lubang kecil dapat menyebabkan burung macet, atau mereka tidak akan menggunakan rumah sama sekali.
  • Posisikan sangkar burung cukup jauh dari sikat sehingga predator tidak dapat melakukan penyergapan, tetapi cukup dekat dengan tanaman sehingga burung induk dapat dengan mudah memeriksa daerah tersebut. Jarak lima hingga delapan kaki cukup untuk sebagian besar rumah burung. Demikian pula, jauhkan rumah burung dari tempat makan populer untuk mencegah konflik wilayah antara memberi makan burung dan orang tua yang bersarang.
  • Pilih warna alami sehingga sangkar burung akan berbaur dengan lingkungannya. Coklat dan nuansa hijau gelap adalah pilihan yang paling cocok dan akan menjadi yang paling menarik bagi burung. Jika diinginkan, hias rumah dengan bahan-bahan alami agar tetap tersembunyi tetapi tetap menjadi titik fokus hias di halaman.

Keamanan Iklim

Rumah burung yang aman nyaman dan nyaman untuk burung bersarang, tanpa terkena panas atau dingin yang ekstrem, kebocoran hujan, atau angin kencang. Untuk menjaga rumah aman dari cuaca, ikuti tips ini:

  • Pilih desain sangkar burung dengan lubang ventilasi di bagian atas dinding untuk mengalirkan udara segar dan mencegah rumah menjadi terlalu panas dan mencekik atau mencekik ayam. Jika desain tidak termasuk lubang ventilasi, bor lubang yang tidak mencolok di sudut atau sisi rumah. Namun, jangan bor lubang di atap, di mana kebocoran bisa terjadi.
  • Posisikan rumah sehingga bukaannya tidak menghadap ke sinar matahari langsung atau angin yang kencang. Bayangan penuh atau sebagian akan membantu menjaga rumah tetap dingin, dan lokasi yang lebih terlindungi akan lebih aman. Jika perlu, overhang yang lebih panjang di atas pintu masuk juga dapat membantu menyediakan tempat berteduh dan berteduh.
  • Sudut rumah agar hujan tidak mudah mengalir ke lubang atau melalui lubang ventilasi. Beberapa model rumah burung termasuk wajah miring untuk memudahkan limpasan air, dan atap yang lebih besar juga dapat membantu menjaga interior rumah tetap kering. Rumah itu juga bisa diposisikan di tempat yang lebih terlindung, seperti di bawah atap atap atau di batang pohon besar yang penuh yang akan membantu melindungi rumah burung.
  • Hindari sangkar burung yang terbuat dari logam. Rumah logam akan menjadi oven mini di musim panas, dan logam pemantul sangat terlihat oleh pemangsa. Rumah dapat memiliki pelindung logam atau memotong material yang berbeda, seperti penutup logam untuk memperbaiki lubang masuk ke ukuran yang tepat jika diperlukan.

Rumah Sehat

Rumah burung bisa menjadi ramai ketika sarang tumbuh, memberi penyakit dan tungau peluang lebih besar untuk menyebar ke burung muda. Rumah burung yang aman adalah rumah yang memperhitungkan kesehatan burung-burung, mengikuti tip-tip ini:

  • Meskipun boleh saja mengecat bagian luar sangkar burung, jangan mengecat permukaan interior atau tepi bagian dalam lubang masuk.

Peringatan

Gunakan hanya cat, noda atau pernis yang ramah lingkungan di bagian luar dan hindari cat berbasis timah yang dapat meracuni burung dari asap atau konsumsi.

  • Pilih desain rumah burung dengan dimensi interior yang tepat untuk penghuni yang diinginkan. Terlalu kecilnya sebuah rumah dapat menyebabkan burung-burung yang sedang tumbuh tertahan, sementara rumah yang terlalu besar tidak akan menarik bagi orang tua yang bersarang. Burung yang lebih kecil juga bisa menjadi terlalu dingin di rumah yang lebih besar jika mereka tidak berkumpul bersama saat dibutuhkan.
  • Bersihkan rumah secara musiman atau kapan pun keluarga burung mengosongkan rumah. Buang semua puing yang bersarang dan bilas rumah dengan larutan pembersih satu bagian pemutih dan sembilan bagian air. Bilas rumah lagi dengan air jernih, dan biarkan mengering secara menyeluruh sebelum menyimpannya untuk musim dingin atau mengatur ulang posisinya untuk penyewa baru.