Cara Memilih Bahan Dek Kolam Renang dan Teras

Trevor Lush / Blend Images / Getty Images

Area hardscape di sekitar kolam renang Anda disebut surround, deck, atau decking, meskipun tidak selalu terbuat dari kayu atau komposit, seperti deck outdoor tradisional yang sering kita kaitkan dengan kata-kata. Secara tradisional, sebagian besar dek kolam renang di tanah terbuat dari beton. Bahan lain, seperti pavers dan bata, juga merupakan pilihan populer.

Dek kolam renang dan permukaan beraspal di halaman seperti jalur, teras, atau anak tangga adalah elemen lansekap fungsional, menambah ruang yang dapat digunakan, menciptakan transisi yang mulus dari satu area ke area lain, menyediakan drainase, dan menutupi tanah kosong.

Ketika dekat atau mengelilingi kolam renang atau spa, decking menciptakan bingkai sambil memberikan jalan yang aman di tepinya. Jika ruang halaman belakang memungkinkan, geladak dapat diperbesar untuk mengakomodasi perabotan di tepi kolam renang untuk bersantai atau bersantap.

Hal-hal yang Perlu Dipertimbangkan Saat Memilih Bahan

Memilih bahan dek tidak harus hanya masalah dengan apa yang Anda pikir paling menarik. Hal-hal penting untuk dipertimbangkan:

  • Bahannya harus aman dan tidak menjadi licin saat basah.
  • Pastikan bahan penghiasan tidak kasar, bergelombang, atau tidak rata.
  • Pilih bahan reflektif panas untuk menjaga permukaan lebih dingin di hari yang panas — pikirkan tentang kaki telanjang!
  • Pilih bahan yang menyatu dengan baik dengan area beraspal atau hardscaped lainnya di halaman Anda.
  • Jika memungkinkan, cari tahu apakah bahan tersebut tahan terhadap ganggang, bahan kimia, asam, jamur dan lumut, dan embun beku.
  • Solusi modern: untuk tampilan yang mulus, bawa bahan koping ke dek atau teras di sekitarnya.
  • Pagar dan penghalang keamanan harus dipertimbangkan dan diintegrasikan ke dalam desain kolam dan dek. Periksa undang-undang atau pedoman kota atau lokal tentang penghalang kolam renang - sebagian besar harus setidaknya 4 kaki tingginya dan diposisikan antara kolam renang dan area akses.

Lihatlah berbagai bahan deck kolam renang, bersama dengan pro dan kontra mereka.

Beton

Beton membuat surround halus yang tersedia dalam berbagai warna selain abu-abu muda yang akrab. Jenis-jenis arsitektur tertentu, seperti abad pertengahan modern dan kontemporer, membutuhkan garis-garis yang bersih dan tidak rumit dan bahkan permukaan beton. Penghiasan kolam atau lapisan yang terbuat dari beton harus dituangkan oleh seorang profesional kecuali jika Anda seorang ahli melakukannya sendiri atau memiliki banyak bantuan dari asisten yang cakap.

Pro

  • Sangat mudah untuk mempertahankan dan merasa nyaman di bawah kaki.

  • Tidak menjadi terlalu hangat saat suhu naik.

Cons

  • Jika tidak memiliki lapisan bertekstur atau disikat, beton bisa menjadi licin saat basah. Agregat (kerikil atau batu kecil) dapat ditambahkan ke beton untuk permukaan yang tahan slip

Gambar Paul Bradbury / Getty

Bata

Batu bata telah ada selama lebih dari 5.000 tahun, jadi itu adalah material dan permukaan yang terbukti untuk dek kolam renang.

Pro

  • Tahan lama dan mudah dirawat.

  • Tersedia dalam warna selain terra cotta — seperti abu-abu, misalnya.

Cons

  • Lumut memiliki kecenderungan untuk tumbuh di atas batu bata keren, jadi Anda harus memeliharanya secara teratur. Jika tidak, batu bata berlumut dapat menjadi licin saat basah, dan berpotensi menyebabkan zona jatuh yang berbahaya.

Gambar Natasha Nicholson / Getty

Pavers

Pavers adalah jenis hardscape yang populer untuk jalur dan teras dan tersedia dalam berbagai bahan, ukuran, bentuk, dan warna. Bahan paver untuk teras tepi kolam termasuk batu, beton dan agregat.

Pavers beton yang saling bertautan semakin populer adalah alternatif yang baik untuk beton polos dan dirancang menyerupai batu bulat, granit, ubin, atau batu bata tradisional. Perlu diingat ketika menggunakan pavers yang saling mengunci untuk penghiasan biliar bahwa pola yang terbentuk dari banyak unit kecil dapat tampak sibuk. Mundur dan menilai seluruh ruang, bersama dengan warna, tekstur, dan pola, sebelum membeli.

Pro

  • Pilihan bagus, sadar anggaran.

  • Mudah ditemukan dan mudah diganti jika paver rusak.

  • Jika dipasang dengan benar, banyak pabrikan mengklaim bahwa pavers yang saling mengunci adalah anti beku.

Cons

  • Saat memasang, ini membutuhkan bingkai atau bingkai permanen untuk mencegah pemindahan gigi.

  • Pavers beton bisa terlihat industri atau komersial, yang tidak selalu merupakan hal negatif jika rumah dan halaman Anda modern.

Gambar George Gutenberg / Getty

Kayu

Dek yang dibangun dari kayu terlihat cukup menarik di sebelah kolam renang atau spa di dalam tanah.

Pro

  • Tergantung pada anggaran Anda, ada banyak varietas kayu yang tersedia.

  • Opsi desain terbuka lebar, dengan banyak pola dan gaya.

  • Karena kayu adalah bahan alami, itu akan terlihat ... alami.

Cons

  • Karena kedekatannya dengan badan air, pemeliharaan sangat penting.

  • Geladak kayu di lokasi mana pun membutuhkan perawatan musiman, termasuk pembersihan, pengamplasan, dan penyegelan.

  • Anda tidak pernah menginginkannya sampai ke titik di mana ia pecah; dapatkah Anda bayangkan duduk di tepi kolam dan mendapatkan serpihan di paha Anda ">

    Gambar Tom Merton / Getty

    Batu

    Batu adalah bahan yang terlihat alami untuk teras dan jalur, memiliki tekstur yang cukup untuk membuatnya tahan slip, dan meningkatkan fitur lansekap dan arsitektur. Banyak jenis tersedia, dan harga sering ditentukan oleh apa yang ditawarkan di wilayah Anda; batu dari tambang lokal harganya lebih murah daripada yang dikirim dari seluruh negeri. Batu pipih digunakan untuk keperluan paving; dikenal sebagai batu nisan yang biasanya terbuat dari:

    • Kuarsit
    • Batu pasir
    • Batu gamping
    • Granit
    • Porfiri

    Pro

    • Tersedia dalam berbagai macam bentuk dan ukuran: persegi, persegi panjang, segitiga, dan tidak beraturan.

    Cons

    • Warna atau corak yang lebih gelap bisa menjadi lebih panas daripada yang lebih terang.

    • Bisa mahal jika Anda memilih batu nisan yang tidak tersedia di daerah Anda.

    • Batu murah mungkin sebenarnya batu palsu, yang bisa terlihat murah atau palsu.

    Gambar Stuart McCall / Getty

    Ubin

    Permukaan ubin yang sangat mengkilap yang menjadi basah bisa membuat skenario berbahaya bagi siapa saja yang berjalan di dekat kolam. Karena ubin dinilai tahan slip, mainkannya dengan aman dan cari sesuatu seperti terakota tanpa glasir (saltillo), atau ubin porselen yang tahan air dan tahan air yang akan tahan terhadap embun beku dan beku.

    Pro

    • Dapat membuat transisi indoor-ke-outdoor yang mulus jika ubin yang sama digunakan.

    Cons

    • Ubin bisa licin, terutama saat basah. Pilih sesuatu dengan "gigi" yang akan mencegah Anda tergelincir dan memberikan daya tarik yang lebih baik daripada marmer atau granit yang halus seperti kaca.

    Gambar George Gutenberg / Getty

    Bahan Campuran

    Contoh: menambahkan medali mosaik ubin yang dapat dimasukkan ke area beton beraspal saat sedang dituangkan atau diletakkan; batu sungai atau kerikil diatur dalam alur sempit yang berdekatan dengan material lain, seperti beton.

    Pro

    • Jika Anda suka variasi atau tidak bisa mempersempit pilihan Anda, menggabungkan dua atau lebih akan memberi Anda kesempatan untuk menggunakan keduanya.

    Cons

    • Tampilannya bisa terlalu sibuk atau permukaannya mungkin tidak rata. Lebih sedikit, bahkan dengan bahan campuran, lebih banyak.

    John Edward Linden / Getty Images

    Rumput Buatan

    Jika Anda menyukai tampilan halaman rumput yang baru terawat tetapi tinggal di daerah yang terkena kekeringan, rumput sintetis mungkin merupakan bahan terbaik untuk dek kolam renang Anda.

    Pro

    • Karena itu tidak nyata dan tidak tumbuh, tidak ada pemotongan yang terlibat.

    • Ini juga tidak pernah menjadi coklat atau kering, tidak seperti rumput asli.

    Cons

    • Beberapa sintetis bisa menjadi panas saat disentuh, terutama jika terkena sinar matahari penuh.

    • Tidak seperti rumput asli, rumput palsu tidak dapat terurai secara hayati. Dan masih perlu dibersihkan jika ternoda oleh es loli atau kotoran anjing yang menetes.

    • Padding dari beberapa rumput buatan terbuat dari ban karet daur ulang, dan rumput palsu sering dibuat dari produk berbasis minyak bumi. Periksa "bahan" yang digunakan untuk membuat rumput palsu itu.

    Gambar Andy Sotiriou / Getty

    Penghiasan Sintetis

    Decking sintetis atau komposit adalah alternatif yang populer untuk kayu, tanpa masalah pemeliharaan dan pelapukan.

    Pro

    • Sintetis tahan lama dan bisa bertahan lama.

    • Dibuat agar tahan terhadap serangga dan kondisi cuaca buruk.

    Cons

    • Beberapa merek bisa menjadi licin dan tidak tahan terhadap jamur dan jamur.

    Gambar Martin Barraud / Getty