Cara Membeli Rumah Dengan Lahan Basah

David Beaulieu

Membeli rumah memerlukan lebih dari sekadar memeriksa rumah jika Anda seorang penggemar berkebun. Misalnya, keberadaan tanaman lahan basah di halaman tidak hanya bisa menandakan kesulitan drainase tetapi juga potensi masalah yang kurang jelas. Lahan basah hanya satu bendera merah untuk dicari di luar rumah untuk memastikan bahwa masa depan lansekap Anda di properti baru Anda akan menjadi yang bahagia.

Perencanaan sebelum penanaman adalah ciri khas lansekap yang efektif, tetapi pemilik rumah pertama kali sering tidak menyadari bahwa perencanaan lanskap dimulai bahkan sebelum membeli properti. Jangan terjebak dengan sebidang tanah yang tidak akan bisa Anda nikmati sepenuhnya. Selain tanaman lahan basah, berikut ini dapat menyebabkan masalah tukang kebun ketika pindah ke rumah baru:

  • Gulma "Super", seperti gulma Jepang
  • Tinggal di sisi bukit yang curam
  • Asosiasi pemilik rumah
  • Tetangga yang mengganggu

Adanya Pembatasan Sinyal Tanaman Lahan Basah

Banyak rumah tua dibangun sebelum undang-undang mulai menghambat pembangunan rumah di lahan basah. Sementara rumah-rumah seperti itu sendiri adalah tempat tinggal kakek, ketahuilah bahwa Anda mungkin tidak dapat mengerjakan tanah yang mereka tempati dengan cara yang Anda inginkan. Seorang inspektur bangunan sekarang dapat membatasi Anda dari melakukan sesuatu yang tampaknya tidak berbahaya seperti membuat tumpukan sikat di bagian tanah Anda yang dianggap sebagai lahan basah. Jangan mengandaikan itu hanya karena nama Anda ada di akta sehingga Anda dapat menerapkan opsi lansekap yang Anda inginkan.

Penting untuk memahami perbedaan antara "lahan basah" dan "rawa." Ketika membeli sebuah rumah, Anda mungkin melihat rawa di tanah tetangga dan tergoda untuk berpikir, "Oh, saya jelas — syukurlah rawa itu ada di sisi tetangga." Kenyataannya adalah Anda tidak harus bebas dari kekhawatiran. "Lahan basah" mungkin tidak berakhir di mana air berakhir; melainkan, dapat berlanjut sampai vegetasi lahan basah membentang. Itu sebabnya penting untuk mengidentifikasi tanaman lahan basah seperti kol sach ( Symplocarpus foetidus ) ketika membeli rumah.

Pertimbangkan juga, bahwa hukum berubah, dan petugas yang menegakkan hukum itu datang dan pergi. Jadi hanya karena orang mendapat izin untuk mengubah atau membentang lahan basah hari ini, itu tidak menjamin Anda akan memiliki hak yang sama besok. Ini adalah taruhan yang bagus bahwa di beberapa daerah, hukum lahan basah akan menjadi lebih kuat dan ditegakkan lebih ketat daripada status quo saat ini.

Knotweed Jepang

Knotweed Jepang ( Polygonum cuspidatum ) bukanlah gulma biasa seperti dandelion, charlie merayap, atau crabgrass. Bahkan poison ivy yang ditakuti, poison oak, dan poison sumac pucat dibandingkan, dalam hal menjadi gangguan keras kepala. Seperti kudzu ( Pueraria montana ), itu adalah gulma "super", dan inilah alasannya:

  • Tentu untuk membuat daftar lengkap tanaman invasif, knotweed Jepang akan menyebar untuk membentuk monokultur, secara efektif menekan semua kompetisi dan membuat tanah tidak dapat digunakan.
  • Ini bukan gulma kecil yang tidak mencolok: bisa mencapai tinggi 10 kaki.
  • Ketika vegetasi tahun ini mati kembali di musim gugur, ia meninggalkan tongkat jelek yang dapat bertahan selama bertahun-tahun. Setiap panen tahun baru menambah hutan yang tidak sedap dipandang ini, saat tongkat baru mendorong untuk mengisi ruang di antara yang lama.
  • Ini adalah gulma yang lebih keras untuk disingkirkan daripada yang lainnya.

Ya, mungkin untuk menyingkirkan gulma ini, tetapi hanya jika Anda bersedia mengambil tugas sebagai hobi baru. Kehadiran gulma tersebut pada properti harus menurunkan harga pembeliannya. Dalam menghitung total biaya untuk properti, Anda harus memasukkan waktu, masalah, dan uang yang dibutuhkan untuk memberantas pabrik. Bahkan, di Inggris, kehadiran knotweed Jepang memang memengaruhi pembelian real estat. Menurut Karen Platt, yang terkenal karena pekerjaannya dengan tanaman hitam, "tidak ada pemberi pinjaman hipotek akan meminjamkan pada properti yang tidak diolah dengan simpul Jepang."

Hidup di Bukit Mempengaruhi Kualitas Hidup

Jika Anda belum pernah hidup di bukit yang curam, Anda mungkin tidak menyadari bagaimana hidup di lereng dapat berdampak negatif terhadap kualitas hidup Anda - terutama jika Anda berencana menanam tanaman. Lansekap di lereng bukit menghadirkan beberapa tantangan unik, dan Anda harus mempertimbangkan tantangan-tantangan tersebut sebelum membeli real estat yang terletak di lereng bukit.

Hidup di atas bukit yang dataran tinggi menempatkan Anda dalam posisi yang patut ditiru. Real estat di lereng yang landai juga tidak menimbulkan banyak tantangan lansekap. Properti di lereng bukit juga bisa indah. Tetapi dengan meningkatnya keparahan tanjakan, demikian juga potensi masalah, seperti:

  • Limpasan air
  • Longsoran
  • Kesulitan dengan penghapusan salju
  • Kesulitan memotong rumput

Selain itu, perhatikan bahwa banyak tugas lansekap lainnya akan tiga kali lebih sulit untuk diselesaikan di lereng bukit. Misalnya, mendorong gerobak dorong untuk memindahkan mulsa dan tanah jauh lebih sulit ketika bekerja pada sudut.

Jika Anda menemukan diri Anda tidak dapat menahan pandangan dari properti di lereng bukit, membangun dinding penahan memungkinkan Anda untuk berkebun di teras sambil menikmati pemandangan spektakuler. Tetapi, sekali lagi, waktu, kesulitan, dan uang yang dibutuhkan untuk membangun struktur seperti itu harus diperhitungkan ketika Anda mempertimbangkan untuk membeli properti berbukit.

Tantangan dengan Asosiasi Pemilik Rumah

Jika Anda selalu memiliki impian besar untuk menciptakan oasis halaman belakang Anda sendiri, retret yang disesuaikan dengan apa yang Anda inginkan dan tidak diatur oleh peraturan lansekap orang lain, jangan abaikan potensi masalah yang disebabkan oleh asosiasi pemilik rumah. Sekitar satu dari enam orang Amerika tinggal di mana asosiasi tersebut membuat aturan.

Asosiasi pemilik rumah memang membantu menjaga nilai properti tetap tinggi. Tetapi, jika Anda tidak ingin seseorang memberi tahu Anda bahwa Anda membiarkan rumput Anda terlalu tinggi atau bahwa Anda terlalu muslihat tentang menyelesaikan proyek lansekap DIY, maka belilah rumah di mana aturan asosiasi pemilik rumah tidak sebuah ide bagus.

Tetangga Tak Tertandingi Merusak Serambi Halaman Belakang

Terlepas dari diktum yang sering diucapkan, "Pagar yang baik membuat tetangga yang baik, " faktanya tetap bahwa tetangga yang benar-benar buruk mungkin masih menemukan cara untuk mengganggu ketenangan oasis halaman belakang Anda dan mengurangi kenikmatan Anda di luar rumah yang menyenangkan, bahkan dengan yang terbaik dari pagar. Itu sebabnya tetangga yang baik lebih baik dari pagar yang baik.

Mempertimbangkan kompatibilitas tetangga terutama berkaitan dengan mereka yang senang bekerja di halaman. Semakin banyak waktu yang Anda habiskan di luar di halaman baru Anda, semakin banyak Anda akan mengekspos hidup Anda kepada tetangga Anda.

Meskipun Anda dapat memperoleh privasi dari tetangga dengan membangun layar privasi dan pagar, ingatkan sebelumnya bahwa tipe tetangga yang paling buruk akan menemukan cara untuk mengganggumu bahkan jika dua meter Anda dipisahkan oleh Tembok Besar Tiongkok. Bagaimanapun, pagar bisa dielakkan, kecuali jika Anda ingin merintangi properti Anda dan hidup seperti seorang pertapa. Jadi, sebaiknya Anda mewawancarai calon tetangga Anda sebelum membeli rumah. Jika Anda melihat salah satu dari mereka keluar di halaman mereka, tawarkan halo ramah, dan cobalah untuk membaca cepat tentang kepribadian mereka.

Anda dapat menceritakan sedikit tentang seseorang hanya dari pertemuan singkat. Mulailah percakapan dengan calon tetangga tentang halaman, bunga, semak, dan pohon yang tumbuh di pekarangan mereka, di pekarangan tetangga lain, dan di tanah yang ingin Anda beli. Berikut adalah beberapa tanda peringatan yang harus dicari dalam percakapan seperti itu:

  • Jika tetangga mengeluh tentang berantakannya pohon pinus di sebelah, mereka bisa menjadi pengeluh kronis. Tidak ada pohon yang benar-benar bebas dari kekacauan. Yang paling bisa Anda harapkan adalah pohon yang relatif bersih, seperti pohon hemlock Kanada.
  • Anjing-anjing mereka menggonggong selama seluruh wawancara. Anda tidak akan bisa bertahan dalam jangka panjang jika Anda menghargai kedamaian dan ketenangan.
  • Jika tetangga sepertinya tidak mendengarkan ketika Anda berbicara, mengganggu Anda di tengah kalimat dan gagal menjawab pertanyaan langsung, ini adalah tanda peringatan bahwa mereka adalah pendengar yang buruk. Pendengar yang buruk akan sering mengunjungi Anda dan "berbicara dengan tenang." Mereka tidak selaras dengan apa yang orang lain rasakan dan payah dalam mengambil petunjuk, jadi mereka cenderung membuat Anda tidak melakukan apa yang Anda keluar ke halaman yang ingin Anda lakukan.

Ramah, obrolan dua arah dengan tetangga sangat menyenangkan. Obrolan semacam itu membangun komunitas yang bahagia. Tapi tetangga yang tidak bersahabat adalah cerita lain sama sekali. Anda tidak ingin harus merintangi properti Anda hanya untuk menikmati saat-saat tenang di oasis halaman belakang Anda sendiri.

Yang ideal adalah memiliki tetangga hebat yang tidak akan merusak kesenangan di halaman belakang Anda. Mudah-mudahan, jika Anda membangun pagar, Anda tidak perlu putus asa untuk mengisolasi diri dari tetangga, tetapi karena pagar bisa menjadi elemen desain yang Anda butuhkan untuk menyempurnakan lansekap di sepanjang garis properti Anda.