Tumbuh Croton

Gambar Jimmy Dunn / Getty

Puring (Codiaeum variegatum) tampaknya memiliki semuanya: dedaunan berwarna-warni, bentuk daun yang hampir tak terbatas dan pengikut pemujaan. Tetapi tanaman ini memiliki kelemahan — sulit untuk menyenangkan di dalam ruangan. Di habitat asli mereka, croton seperti kondisi lembab, hangat dengan cahaya belang-belang dan air berlimpah. Masalah di dalam ruangan biasanya adalah suhu — ketika terlalu dingin, mereka mulai kehilangan daun. Namun, croton layak dilakukan karena puring yang tumbuh baik adalah ledakan warna.

Kondisi Tumbuh Yang Ideal

  • Cahaya: Croton membutuhkan cahaya terang dan tidak langsung. Mereka tidak suka sinar matahari langsung tanpa filter, tetapi tumbuh subur di bawah sinar matahari belang-belang. Warna-warna cerah tergantung pada cahaya terang.
  • Air: Jaga agar lembab merata di musim panas dan kurangi penyiraman di musim dingin menjadi dua mingguan. Kabut sering selama periode pertumbuhan.
  • Suhu: Pertahankan ruangan di atas 60 F dan jangan sampai terkena angin dingin.
  • Tanah: Tanah pot yang dikeringkan dengan baik sangat sempurna.
  • Pupuk: Oleskan pelet atau pupuk cair lepas lambat selama musim tanam.

Perambatan

Croton mudah diperbanyak dengan stek batang. Gunakan hormon rooting untuk meningkatkan peluang keberhasilan. Croton terkadang menghasilkan "olahraga", atau pucuk yang sama sekali berbeda dari tanaman induk. Ini dapat ditanam secara mandiri. Croton tidak tumbuh dengan baik dari biji karena tanaman tidak stabil dan keturunannya tidak akan menyerupai induknya. Hanya stek yang menghasilkan tanaman yang identik dengan induknya.

Merepoting

Repot puring di musim semi saat dibutuhkan. Gunakan wadah hanya satu ukuran lebih besar dari wadah pabrik saat ini. Masukkan 1 hingga 2 inci tanah pot gambut basah ke dalam wadah baru. Putar puring pada sisinya dan geser perlahan keluar dari wadahnya. Tempatkan di pot baru dan isi sekitar akar dengan tanah pot. Siram tanaman dan tambahkan tanah tambahan jika diperlukan untuk membawa permukaan tanah sekitar satu inci di bawah tepi wadah baru.

Varietas

Ada ratusan varietas puring dengan nama-nama seperti Gimbal, Ann Rutherford, Mona Lisa, dan Irene Kingsley. Untuk tanaman dengan keanekaragaman yang luar biasa ini, sungguh menakjubkan bahwa hanya ada satu spesies (C. variegatum). Namun, croton secara genetik tidak stabil, sehingga setiap tanaman unik, dan varietas yang menarik sangat dihargai oleh kolektor yang antusias. Croton sering dibagi lagi menurut jenis daunnya: keriting, bengkok, daun ek, sempit, luas dan oval.

Gambar Maarigard / Getty

Kiat Tumbuh

Puring yang sudah matang menjaga daunnya sampai ke tingkat tanah — dan triknya adalah memberikan kehangatan yang stabil. Bahkan dalam pengaturan luar ruangan, crotons menjatuhkan daun setelah malam yang dingin. Tanaman-tanaman ini merespons pemangkasan dengan baik, jadi jika puring menjadi berkaki panjang, pangkas kembali dengan keras pada awal musim tanam dan pindahkan ke luar. Tanaman akan tumbuh kembali dari bagian yang dipotong. Warna-warna daun yang cerah tergantung pada kualitas cahaya. Jangan menghindar untuk memberikan banyak sinar matahari yang terang dan bergeser.

Masalah

Kelembaban yang rendah di dalam rumah membuat croton sangat rentan terhadap tungau laba-laba. Kabut tanaman setiap hari untuk menghindari kutu. Kelembaban, bersama dengan kurangnya cahaya terang, juga mempengaruhi warna daun. Jaga tingkat kelembaban pada 40 hingga 80 persen. Jika kelembabannya tidak cukup tinggi, tanaman bisa menjatuhkan sebagian daunnya. Jika Anda kesulitan menjaga kelembaban di rumah Anda pada level ini, jalankan pelembab ruangan atau setel alas kelembaban di bawah tanaman dan kelompokkan dengan tanaman lain.