Pilih Warna Pembibitan Tepat Menggunakan Psikologi Warna

Memilih warna kamar bayi untuk bayi bisa sulit. Berharap untuk melepaskan diri dari motif standar pink atau biru, banyak orang tua melompat ke dunia warna dipersenjatai dengan sedikit lebih dari tingkah dan doa. Lagipula, pemilihan warna bukanlah sains, kan ">

Ini. Tanyakan saja kepada tentara eksekutif pemasaran yang telah menuangkan jutaan ke dalam penelitian.

Studi psikologis, pertama kali dilakukan oleh perusahaan periklanan, menunjukkan bahwa warna dapat memengaruhi suasana hati dan perilaku, merangsang otak dan tubuh, dan bahkan memengaruhi kesehatan si kecil. Pakar pemasaran telah menggunakan temuan ini untuk keuntungan mereka selama beberapa dekade. Dekorasi di gym Anda, spa harian Anda, dan bahkan sambungan burger favorit Anda telah dirancang khusus untuk memengaruhi segala sesuatu mulai dari sikap Anda hingga selera Anda. Tetapi psikologi warna dapat digunakan untuk mempengaruhi lebih dari sekedar dompet Anda. Studi ilmiah juga menemukan bahwa paparan warna tertentu dapat meningkatkan kebiasaan tidur, meningkatkan daya ingat dan bahkan meningkatkan kinerja akademik — manfaat luar biasa untuk menumbuhkan pikiran dan tubuh.

Apakah Anda merencanakan kamar bayi atau memberi kamar praremaja Anda pembaruan yang sangat dibutuhkan, desain Anda mungkin mendapat manfaat dari sedikit intervensi psikologis. Sebelum Anda membuka kaleng cat itu, Anda harus meluangkan waktu sebentar untuk mempertimbangkan efek psikologis dari pilihan warna Anda.

Psikologi Warna 101

Warna yang berbeda dapat memiliki efek berbeda pada pikiran dan tubuh. Ingin tahu apa warna favorit Anda dapat lakukan untuk Anda? Berikut adalah rincian singkat tentang potensi manfaat dan kelemahan masing-masing keluarga warna.

Warna-warna hangat

Secara umum, warna-warna hangat mendatangkan kebahagiaan dan kenyamanan, menciptakan keintiman dengan membuat ruang terbuka yang besar terasa sedikit lebih nyaman. Nuansa merah, oranye, dan kuning yang berani dapat merangsang pikiran dan memiliki efek memberi energi pada tubuh. Meskipun ini bermanfaat untuk pertumbuhan dan perkembangan, itu tidak banyak keuntungan ketika datang ke pertikaian malam hari dengan rata-rata, balita Anda terlalu energik. Jadi, warna hangat paling baik digunakan dalam jumlah sedang.

Alih-alih mengecat seluruh ruangan dengan warna merah tebal atau kuning cerah, cobalah mengecat dinding aksen tunggal dan mengikat beberapa aksesori yang serasi. Anda mungkin juga mempertimbangkan untuk memasangkan warna-warna hangat dengan corak yang lebih dingin untuk menciptakan rasa keseimbangan dan meredam efek negatif apa pun.

Merah

Kaya dan sangat emosional, merah menggairahkan dan memberi energi pada tubuh, meningkatkan denyut jantung, tekanan darah dan pernapasan.

Punya atlet kecil di tangan Anda? Beberapa penelitian menunjukkan bahwa efek fisik yang terkait dengan warna merah meningkatkan kemampuan atletik. Namun, merah juga dikaitkan dengan peningkatan agresi, ketidakmampuan untuk fokus dan bahkan sakit kepala. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa paparan warna merah bahkan dapat merusak kinerja akademik anak Anda.

Merah Jambu

Dicintai secara universal oleh gadis-gadis kecil, pink membangkitkan empati dan feminitas dan menciptakan suasana yang menenangkan. Namun, meskipun ada efek menenangkan awal, warna merah muda bisa menjadi iritasi seiring waktu, menyebabkan agitasi dan kecemasan. Sementara putri Anda mungkin menyukai rona kemerahan ini sekarang, Anda harus siap baginya untuk menolaknya di masa depan.

Kuning

Cerah dan ceria, kuning dikaitkan dengan kebahagiaan dan motivasi. Kuning lembut dan halus meningkatkan konsentrasi sementara warna yang lebih cerah dapat merangsang memori dan meningkatkan metabolisme. Namun, terlalu banyak warna kuning dapat membangkitkan perasaan marah dan frustrasi, sehingga bayi menjadi rewel dan terlalu terstimulasi.

jeruk

Ramah dan ramah, oranye meminjam banyak atribut positif orang tuanya. Orange memiliki sifat sosial yang jelas, menginspirasi komunikasi interpersonal dan membuat orang nyaman. Seperti kuning, terlalu banyak jeruk bisa terlalu menstimulasi, jadi gunakan warna yang berani.

Warna Keren

Warna-warna dingin memiliki efek menenangkan pada tubuh dan dapat membuat kamar anak Anda terasa luas dan santai — pikirkan langit terbuka dan ombak bergulir. Namun, warna gelap dan dingin dapat membangkitkan semua malapetaka dan kesuraman badai yang akan datang dan harus digunakan dalam jumlah sedang.

Terlepas dari sifatnya yang menenangkan, warna-warna dingin tidak terlalu mengundang dan dapat membuat orang merasa dingin dan pendiam jika suasananya terlalu mencolok. Untuk melembutkan efek, pasangkan warna dingin dengan netral berwarna krem, dan dandani ruang Anda dengan kain lembut dan aksesori yang nyaman.

Biru

Kebalikan dari warna merah pada roda warna, biru menenangkan pikiran dan tubuh, menurunkan tekanan darah, detak jantung dan pernapasan, dan mengurangi perasaan cemas dan agresif. Anak-anak yang memiliki masalah tidur atau rentan terhadap amukan dan masalah perilaku lainnya dapat mengambil manfaat dari menghabiskan waktu di lingkungan yang biru. Efek fisik biru juga mendinginkan tubuh, menciptakan oasis yang menyegarkan di lokasi yang panas dan lembab.

Ungu

Terkait dengan kebijaksanaan dan spiritualitas, ungu menggabungkan stabilitas biru dan energi merah, mengambil karakteristik keduanya, tergantung pada keteduhan. Ungu juga dapat memiliki nuansa mewah dan dikaitkan dengan kekayaan dan royalti.

hijau

Hijau melambangkan alam dan dengan demikian mempromosikan lingkungan yang tenang dan menenangkan. Terkait dengan kesehatan, penyembuhan dan kesejahteraan, hijau memiliki efek menenangkan pada tubuh dan pikiran, mengurangi kecemasan dan meningkatkan konsentrasi. Paparan warna hijau bahkan dapat meningkatkan kemampuan membaca. Satu studi menemukan bahwa dengan meletakkan lembar hijau transparan di atas teks, siswa dapat meningkatkan kecepatan membaca dan pemahaman mereka.

Percayai Insting Anda

Sementara sains dapat membuat generalisasi yang bermanfaat, Anda harus ingat bahwa respons psikologis sangat pribadi. Anda mungkin merasa berbeda tentang warna berdasarkan preferensi budaya dan pribadi Anda sendiri, dan itu bagus. Jika si kecil menyukai warna merah, jangan khawatir tentang yang negatif. Otak dirancang untuk mengidentifikasi apa yang dibutuhkan dan disukai dan akan menghargai kita untuk arahan berikut. Dengan kata lain, jika bayi Anda bahagia, otak mereka juga bahagia.