Indera Burung dan Cara Mereka Menggunakannya

Seberapa baik burung melihat ">

Memahami Indera Burung

Burung memiliki lima indra yang sama seperti manusia — penglihatan, pendengaran, sentuhan, rasa, dan penciuman — tetapi masing-masing dikhususkan untuk membantu burung bertahan hidup. Sementara ketajaman dan kegunaan indera yang tepat burung tergantung pada spesiesnya, semua indra burung memiliki karakteristik tertentu.

Penglihatan Burung

Penglihatan adalah indra burung yang paling kritis dan yang paling ia andalkan untuk terbang, menghindari predator, dan menemukan makanan. Burung memiliki retina yang lebih tebal daripada manusia, dan mata mereka lebih besar proporsional dengan ukuran kepala mereka. Mereka memiliki batang dan kerucut yang lebih padat, sel "penglihatan", dikemas di retina, memberi mereka penglihatan superior dalam warna hitam-putih dan warna. Kisaran warna yang dilihat burung tidak jauh lebih besar daripada manusia, tetapi beberapa spesies, seperti kolibri, dapat melihat warna ultraviolet.

Di mana penglihatan burung benar-benar unggul adalah dalam persepsi gerak dan detail. Burung dapat melihat gerakan kecil atau detail kecil 2-3 kali lebih baik daripada manusia, yang dapat membantu mereka menemukan makanan lebih mudah atau melihat pendekatan diam-diam dari pemangsa. Pada banyak burung, mata diposisikan lebih jauh pada kepala, memberi mereka bidang pandang yang lebih luas daripada manusia. Burung dengan mata di sisi kepala mereka, seperti kebanyakan burung penyanyi, hampir dapat melihat langsung di belakang mereka, yang dapat berguna untuk mendeteksi pemangsa dan menghindari serangan.

Karena penglihatan mereka sangat kritis, burung memiliki selaput nictitating bagian dalam yang membantu melindungi mata mereka dan membersihkannya sering. Selama perkelahian, burung sering membentangkan sayapnya untuk melindungi mata mereka, dan ketika menyerang, mereka tahu secara naluriah untuk mengejar mata musuh mereka.

Kolibri melihat bunga dalam sinar ultraviolet. Thomas / Flickr / CC oleh-SA 2.0

Mendengar Burung

Mendengar adalah indera terpenting kedua burung, dan telinga mereka berbentuk corong untuk memfokuskan suara. Telinganya terletak sedikit di belakang dan di bawah mata, dan pada kebanyakan burung, mereka ditutupi dengan bulu lembut yang disebut auriculars untuk perlindungan. Namun, pada burung botak, telinga sering terlihat sebagai lubang kecil di sisi kepala. Bentuk kepala burung juga dapat memengaruhi pendengarannya, seperti burung hantu, yang cakram wajahnya membantu mengarahkan suara ke telinga mereka. Namun, berkas telinga yang membingungkan dari banyak burung hantu dan burung lain, tidak ada hubungannya dengan pendengaran.

Burung mendengar rentang frekuensi yang lebih kecil daripada manusia, tetapi mereka memiliki keterampilan pengenalan suara yang jauh lebih akut. Burung sangat sensitif terhadap perubahan nada, nada, dan ritme dan menggunakan variasi itu untuk mengenali burung individu lainnya, bahkan dalam kawanan yang berisik. Burung juga menggunakan suara, lagu, dan panggilan berbeda dalam situasi berbeda. Mengenali suara-suara yang berbeda sangat penting untuk menentukan apakah suatu panggilan memperingatkan predator, mengiklankan klaim teritorial, atau menawarkan untuk berbagi makanan. Banyak birder mempelajari panggilan itu dan mengamati burung dengan telinganya dapat berguna untuk tidak hanya mengidentifikasi burung tetapi juga memahami perilaku mereka.

Beberapa burung, terutama burung minyak, juga menggunakan ekolokasi, seperti halnya kelelawar. Burung-burung ini hidup di gua-gua dan menggunakan celetuk dan klik cepat mereka untuk menavigasi melalui gua-gua gelap di mana bahkan penglihatan sensitif mungkin tidak cukup berguna untuk menemukan jalan mereka.

Lubang telinga lebih mudah dilihat pada burung botak seperti burung nasar. Russ / Flickr / CC oleh 2.0

Sentuhan Burung

Burung tidak menggunakan sentuhan seluas manusia, tetapi itu masih merupakan perasaan yang vital, terutama untuk terbang. Burung sangat peka terhadap perubahan suhu udara, tekanan, dan kecepatan angin, dan perubahan itu ditransfer ke bulu-bulu hingga saraf yang luas di kulit. Beberapa burung memiliki bulu khusus, yang disebut bulu rictal, di sekitar paruh yang juga dapat digunakan untuk disentuh ketika memakan serangga atau mengetuk-ngetuk kayu, memberikan sensitivitas ekstra di sekitar paruh dan wajah. Penertiban bersama adalah bagian penting dari perilaku pacaran bagi banyak spesies burung, dan mungkin juga berhubungan dengan rasa sentuhan karena burung-burung itu saling memanipulasi bulu satu sama lain. Tidak ada bulu, bagaimanapun, sebenarnya memiliki ujung saraf, tetapi mereka mengirimkan sentuhan ke saraf di kulit.

Burung memiliki lebih sedikit saraf di kaki dan kakinya, yang membuat mereka kurang peka terhadap dingin yang ekstrem dan memungkinkan mereka untuk hinggap atau berdiri di permukaan es atau panas tanpa kesulitan. Beberapa burung memiliki reseptor sentuhan yang sangat sensitif dalam tagihan mereka, yang memungkinkan mereka untuk dengan mudah memberi makan ketika menggali melalui lumpur, air, atau bahan lainnya. Ini terutama menonjol pada burung pantai dan burung-burung yang mengarungi dengan uang kertas khusus yang panjang.

Pelatuk berbulu halus memiliki bulu rictal. Matt MacGillivray / Flickr / CC pada 2.0

Rasa Burung

Burung memang memiliki indra perasa, tetapi tidak disempurnakan dengan baik. Tergantung pada spesiesnya, burung mungkin memiliki kurang dari 50 atau sekitar 500 tunas rasa, sementara manusia memiliki 9000-10.000 sel tunas. Burung dapat merasakan rasa manis, asam, dan pahit, dan mereka mengetahui rasa mana yang paling cocok dan sumber makanan bergizi. Sensitivitas terhadap selera yang berbeda bervariasi menurut spesies, tetapi sebagian besar burung menggunakan indera, penglihatan, dan pendengaran lain yang paling menonjol, untuk menemukan makanan terbaik.

Karena rasanya yang tidak enak, ketika burung menunjukkan preferensi untuk makanan tertentu, mereka sering mengandalkan faktor lain. Seekor burung dapat memilih satu makanan di atas yang lain bukan karena rasanya, tetapi karena lebih mudah didapat, ada sedikit kompetisi, tagihan mereka lebih siap untuk memakannya, atau memiliki nutrisi yang lebih baik untuk kebutuhan makanan mereka.

Burung bisa merasakan rasa manis. Jo Garbutt / Flickr / CC pada 2.0

Bau Burung

Indera penciuman adalah indra yang paling kurang berkembang bagi kebanyakan burung. Sebagian besar spesies burung memiliki pusat penciuman yang sangat kecil di otak mereka, dan mereka tidak menggunakan bau secara ekstensif. Ini membantah mitos bahwa burung bersarang akan menolak anak yang telah ditangani oleh manusia: Burung penyanyi tidak dapat mendeteksi aroma manusia.

Namun, ada beberapa spesies burung yang memiliki indra penciuman yang jauh lebih baik. Burung nasar, kiwi, honeyguides, elang laut, petrels, dan shearwaters semuanya menggunakan indra penciuman yang tajam untuk menemukan sumber makanan. Burung-burung ini sering dapat mencium makanan dari jarak yang sangat jauh, bahkan ketika baunya mungkin tidak terlihat oleh manusia.

Burung nasar mencium bau bangkai busuk dari jauh. Sylvain Cordier / Getty Images

Mengapa Bird Senses Peduli

Dengan memahami indera burung, burung birder dapat belajar tentang perilaku burung dan bagaimana memanfaatkan birding mereka di ladang dan halaman belakang.

  • Karena burung dapat melihat dengan baik, penting untuk mengenakan pakaian yang pantas untuk pergi mengamati burung, termasuk warna-warna netral. Menambahkan warna yang tepat ke halaman belakang juga dapat membantu menarik burung dengan memicu penglihatan mereka yang tajam.
  • Karena pendengaran burung yang luar biasa, pishing yang tenang dapat berguna untuk menemukan burung dan menarik perhatian mereka. Namun, suara keras yang tiba-tiba dapat dengan mudah menakuti burung. Nada dering ponsel, anjing menggonggong, dan permainan keras semua harus diminimalkan di sekitar area birding.
  • Jangan pernah menyentuh burung liar, karena tangan yang kasar dapat merusak reseptor sentuhan mereka dan menghalangi penerbangan mereka. Hanya sentuhan yang paling ringan dan paling lembut yang harus digunakan jika perlu untuk membantu burung yang terluka. Bulu tidak boleh dicabut, atau saraf burung mungkin rusak parah.
  • Pemasok burung yang bersih sangat penting karena burung mungkin tidak merasakan jika makanan sudah mulai rusak dan mungkin berbahaya. Demikian pula, selalu buang semua bibit burung atau makanan lain yang menunjukkan tanda-tanda rusak seperti jamur atau jamur lain.
  • Memilih tanaman aromatik untuk lansekap tidak akan menarik burung. Alih-alih, rencanakan lansekap ramah-burung dengan tanaman yang berfungsi ganda sebagai sumber makanan dan tempat berlindung yang aman. Banyak bunga nektar top untuk burung kolibri, misalnya, adalah yang memiliki aroma paling sedikit.

Burung memiliki indera yang luar biasa, dan memahami bagaimana mereka menggunakan panca indera mereka adalah langkah kunci dalam membantu burung bertahan hidup dan menikmatinya di setiap tingkat pembuatan bir.