6 Masalah Koneksi Kawat Biasa dan Solusinya

Banyak sekali masalah listrik di sekitar rumah dilacak ke versi berbeda dari masalah penting yang sama: sambungan kawat yang dibuat tidak benar atau yang telah mengendur dari waktu ke waktu. Anda mungkin mewarisi masalah dari pemilik sebelumnya atau dari tukang listrik yang melakukan pekerjaan yang tidak memadai, atau mungkin itu adalah hasil dari pekerjaan yang Anda lakukan sendiri. Banyak masalah koneksi kawat bukan salah siapa pun tetapi hanya hasil dari waktu. Kabel berada di bawah siklus konstan pemanasan dan pendinginan, ekspansi dan kontraksi. Setiap kali sakelar digunakan atau peranti dicolokkan, dan hasil alami dari semua penggunaan ini adalah bahwa sambungan kawat dapat mengendur seiring waktu.

Sistem kelistrikan Anda memiliki banyak perlindungan terhadap bahaya dari koneksi kabel yang buruk, seperti sistem pembumiannya, pemutus sirkuitnya, dan perlindungan GFCI dan AFCI. Namun, ada bahaya dari percikan dan lengkung setiap kali ada koneksi kabel longgar di sistem Anda. Banyak dari masalah ini cukup mudah bagi pemilik rumah untuk menemukan dan memperbaiki, sementara yang lain ditangani oleh ahli listrik profesional. Memahami di mana masalah-masalah ini biasa terjadi akan membantu Anda memutuskan bagaimana cara menanganinya.

Alat dan bahan

  • Senter
  • Penari telanjang kawat
  • Obeng
  • Kegunaan pisau
  • Konektor kawat (mur kawat)
  • Perlindungan mata
  • Kabel listrik di berbagai alat pengukur

Berikut adalah enam tempat yang sangat umum terjadi masalah koneksi kawat.

Koneksi Kawat Longgar di Sakelar dan Outlet

Sejauh ini masalah yang paling umum adalah ketika koneksi terminal sekrup di sakelar dinding dan outlet menjadi longgar. Karena perlengkapan ini paling banyak digunakan dalam sistem kelistrikan, ini adalah tempat untuk dilihat pertama kali jika Anda mencurigai adanya masalah sambungan kabel.

Sambungan kawat yang longgar di sakelar, outlet, atau lampu sering ditandai oleh suara berdengung atau berderak atau dengan lampu yang berkedip-kedip.

Untuk mengatasi masalah ini, pertama-tama perlu mematikan daya ke sakelar dinding, lampu, atau stopkontak yang dicurigai. Dengan daya mati, Anda dapat melepas pelat penutup dan menggunakan senter untuk memeriksa dengan seksama terminal sekrup di dalam di mana kabel terhubung. Jika Anda menemukan ada yang longgar, kencangkan terminal sekrup ke kabel dengan hati-hati. Kemungkinan besar, ini akan memperbaiki masalah.

Kadang-kadang, Anda mungkin menemukan bahwa sambungan kawat dilakukan melalui alat kelengkapan push-in di bagian belakang sakelar atau outlet. Metode koneksi ini terkenal karena rentan terhadap kegagalan — sedemikian rupa sehingga kebanyakan ahli listrik profesional tidak menggunakan fitting push-in sama sekali, tetapi sebaliknya membuat semua koneksi kawat dengan koneksi terminal sekrup di sisi sakelar atau outlet . Jika Anda menemukan bahwa perangkat Anda dibuat dengan fitting push-in, Anda mungkin ingin melepasnya dan menghubungkan kembali kabel ke terminal sekrup pada perangkat.

Akhirnya, jika ada koneksi kabel pass-through di dalam kotak yang dibuat dengan mur kawat atau jenis konektor lain, periksa ini untuk memastikan kabel bergabung bersama-sama. Konektor yang longgar juga merupakan sumber masalah yang umum.

Koneksi Kawat Dibuat Dengan Pita Listrik

Kesalahan koneksi kawat klasik adalah ketika kabel bergabung bersama dengan pita listrik daripada mur kawat atau konektor yang disetujui lainnya.

Untuk memperbaiki masalah, pertama-tama, matikan daya ke sirkuit. Kemudian, lepaskan pita listrik dari kabel dan bersihkan. Pastikan ada jumlah yang tepat dari kawat terbuka menunjukkan (untuk sebagian besar konektor, ini berarti sekitar 3/4 inci), kemudian bergabung dengan kabel bersama-sama dengan mur kawat atau konektor lain yang disetujui (sekarang ada konektor push-in yang beberapa pro seperti menggunakan).

Jika ujung kawat rusak, Anda dapat memotong ujung kabel dan melepaskan sekitar 3/4 inci isolasi untuk membuat sambungan mur kawat yang tepat.

Dua atau Lebih Kabel Di Bawah Satu Terminal Sekrup

Masalah koneksi kawat umum lainnya adalah ketika Anda menemukan dua atau lebih kabel dipegang di bawah terminal sekrup tunggal pada sakelar atau outlet. Ini adalah tanda yang jelas dari pekerjaan amatir dan bahaya kebakaran yang berbeda. Dimungkinkan untuk memiliki kawat tunggal di bawah masing-masing dari dua terminal sekrup di sisi outlet atau switch, tetapi itu merupakan pelanggaran kode untuk memiliki dua kabel terjepit di bawah satu sekrup. Ini paling sering terlihat ketika dua kabel arde tembaga telanjang ditemukan di bawah sekrup arde di outlet atau sakelar, tetapi kadang-kadang Anda juga dapat menemukan kabel panas atau kabel netral yang terhubung ke terminal sekrup tunggal.

Untuk memperbaiki masalah ini, sekali lagi, perbaikan ini melibatkan mematikan daya. Kemudian, dua kabel yang menyinggung dihapus dari terminal sekrup mereka. Potong kabel kuncir 6 inci dengan warna yang sama dengan kedua kabel (gunakan kuncir hijau jika Anda bergabung dengan dua kabel grounding tembaga telanjang). Lepaskan 3/4 inci insulasi dari setiap ujung kucir, lalu gabungkan satu ujung ke dua kabel yang baru saja Anda putuskan, menggunakan konektor kawat (mur kawat). Sekarang, pasang ujung bebas kabel kuncir ke terminal sekrup yang pernah memegang kedua kabel.

Pada dasarnya Anda telah membuat jembatan, atau jalur, yang menghubungkan kedua kabel ke terminal sekrup yang diinginkan di outlet atau sakelar.

Catatan: Pastikan kabel kuncir sama dengan kawat pengukur seperti kabel sirkuit. Sirkuit 15-amp biasanya menggunakan kawat 14-gauge; sirkuit 20-amp menggunakan kabel 12-gauge.

Kabel Terkena

Sangat umum, terutama dengan pekerjaan listrik amatir, untuk melihat koneksi terminal sekrup atau koneksi mur kawat di mana ia memiliki terlalu banyak (atau terlalu sedikit) kawat tembaga terbuka yang terlihat di kabel. Dengan sambungan terminal sekrup, harus ada cukup kawat tembaga telanjang yang dilucuti untuk membungkus seluruhnya di sekitar terminal sekrup tetapi tidak terlalu banyak sehingga kawat tembaga telanjang berlebih keluar dari sekrup. Kelebihan kabel yang terbuka dapat keluar jika menyentuh kotak logam atau kabel lainnya. Kabel harus dibungkus searah jarum jam di sekitar terminal sekrup; jika dibalik, mereka cenderung mudah mengendur.

Dengan koneksi mur kawat, semua kawat tembaga telanjang harus disembunyikan di bawah tutup plastik, tanpa kawat terbuka yang terlihat di bagian bawah mur kawat.

Untuk memperbaiki masalah, matikan daya ke perangkat, kemudian lepaskan kabel dan jepit kabel berlebih atau lepaskan isolasi tambahan sehingga jumlah kabel yang tepat terpapar. Kemudian, sambungkan kembali kabel ke terminal sekrup atau mur kawat. Tarik sedikit kabel untuk memastikan mereka terhubung dengan aman.

Koneksi yang Longgar pada Terminal Pemutus Arus

Masalah yang kurang umum adalah ketika kabel panas pada pemutus sirkuit pada panel layanan utama tidak terhubung dengan erat ke pemutus. Ketika ini terjadi, Anda mungkin melihat lampu berkedip atau masalah servis pada perlengkapan di sepanjang sirkuit. Saat membuat koneksi ke pemutus sirkuit, pastikan untuk mencabut jumlah yang tepat dari isolasi kawat dari kawat dan pastikan bahwa hanya kawat telanjang yang ditempatkan di bawah slot terminal sebelum mengencangkan. Isolasi di bawah slot koneksi adalah pelanggaran kode.

Untuk memperbaiki masalah, perbaikan di panel servis utama harus ditangani oleh ahli listrik profesional. Para amatir harus mencoba perbaikan ini hanya jika mereka cukup berpengalaman dan memiliki pengetahuan tentang sistem kelistrikan.

Listrik akan mengatasi masalah ini dengan mematikan pemutus lalu melepaskannya dari bar bus panas di panel layanan utama. Ia akan memeriksa kawat panas yang terhubung ke pemutus untuk memastikan bahwa sekrupnya kencang dan tidak ada isolasi di bawah terminal dan tidak ada kelebihan kawat tembaga terbuka. Dengan perbaikan selesai, tukang listrik akan memasang kembali pemutus pada tempatnya di bar bus panas dan menghidupkan kembali pemutus.

Koneksi Kawat Netral Yang Rusak di Panel Pemutus Sirkuit

Masalah lain yang kurang umum — dan masalah lain yang biasanya ditangani oleh seorang pro — adalah ketika kabel sirkuit putih tidak dipasang dengan benar ke bar bus netral di panel layanan utama. Gejala di sini akan mirip dengan mereka yang mengalami hot wire yang rusak.

Untuk memperbaiki masalah ini, tukang listrik akan memeriksa untuk memastikan kabel netral cukup dilucuti dan terpasang dengan benar ke bus netral.